Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Budaya & Adat Batak’ Category

Siala adong sungkun sungkun taringot tu Sinamot Sitombol dohot Rambu Pinudun, dison hu re -post hami tulisan ni almarhum St.D.P Hutagalung (Op ni Si Salomo) sian blog ni hela nasida

http://purbatondangmargana.blogspot.com/2008/09/catatan-adat-na-ta-baen-di-jakarta.html

http://purbatondangmargana.blogspot.com/2008/10/usul-adat-taruhon-jual.html

SINAMOT SITOMBOL

Dimulana i dihata i pe Sinamot Sitombol, maksudna holan Sinamot i do, dohot maksud unang be sai dohot Paranak pasahathon Jambar namuhut tu Suhi ni Ampang na-Opat dohot tu Parjambar sihataan dijabu, asa Parborui ma pasahathoni sian Sinamot Sitombol i. (Lapatanna Sinamot napinasahat paranak termasuk ma di si angka goli-goli ni sinamot angka surungsurung dohot panandaion termasuk suhi ni ampang na opat, alai anggo panjuhuti dang termasuk dope di si).

Hape anggo lapatanna ditingki on, nunga masuk tu Sinamot Sitombol, ima namosok, Panjuhuti tamba ni Dengke Simudur-udur, gabe Parboru ma patupahon sude sipatupaon di Pesta Unjuk sahat tu parburian, nda nunga gabe balik tangga ni balatuk, gabe ulaon ni Paranak diulahon Parboru (Hula-Hula manahu Parbasuan ni Boru) aha be lapatan ni :
MARUNJUK dohot MANGAN TUHOR NI BORU..
Lapatan ni UNJUK ima mengunjuk (tunjuk) napinatupa ni Paranak laho pasangaphon Hula-Hulana Parborui.

Hailaan Bolon do di Paranak molo so suman sipanganon na dipatupana ditingki Unjuk, hape di tingki on gabe hailaan ni Parboru do molo so suman sipanganon ditingki Unjuk, alana nunga Sinamot Sitombol /All In.
Nda nunga gabe balik balatukna, Parboru patupahon Tudu-Tudu ni Sipanganon sipasahaton ni Paranak tu nasida Parboru ditingki Unjuk, ripe sonang ma (tau beres) Paranak ro tu parpestaan, manortori Paranak manjalo tumpak dihalojaon ni Hula-Hulana, gabe songon na soadong be lapatan ni Raja ni Hula-Hula ditingki Pesta Unjuk i.

Jadi nunga tarbalik adat i ditingki on: Ndang Hir be hodok ni Paranak mandiori Sinamot Pangoli ni Anakna, gabe dohonon ma :
HIR HODOK NI PARBORU LAHO PAMULI BORUNA.
Molo najolo adong pandohan namandok: Mulak-mulak ditangga do anak ni na so marhepeng, anggo nuaeng on nunga balik: mago-mago di dalan ma sangap ni Hula-Hula Parboru napogos ala so marhepeng.
Denggan ma didok roha anggo sipanganon di Pesta Unjuk unang be masuk tu Sinamot Sitombol, sipatupaon ni Paranak ma ala UNJUK ma goarna, molo inganan dohot dengke sipasahaton ni Hula-Hula Parboru tu Paranak, dohot dengke tu tondong ni Paranak sipatupaon ni Parboru ma i.

Ala Catering nama patupahon sude sipanganon di Ulaon Unjuk, denggan ma nian Suhut Paranak dohot Suhut Parboru masipauneunean asa pemesanan Dengke ni Parboru dohot sipatupaon ni Parboru di namar-Une dipasada ma tu Catering ni Paranak.
Teknik pelaksanaan, nasida ma masipasadaan, dilean Parboru ma hepeng tu Paranak tu keperluan ni Dengke pesanan nasida i.

Adong dope gunana MARHATA SINAMOT ditingki Unjuk molo dung ma dihatai Sinamot Sitombol, ai marlapatan do i terserah di Parboru ma mangalean Jambar tu Ruhut ni Parjambar na Gok, ima Suhi ni Ampang naopat dohot tu angka Parjambar sihataan di Jabu ndang sihataan di alaman.
Dohot istilah “SINAMOT SITOMBOL”, boi ma dohonon Ulaon Marhusip songon nadipamasa di Jakarta on, nunga be songon na “MARHATA SINAMOT” ai ma “SITOMBOL” goarna, antong aha be sihataan, so na adong be sipasahaton, nunga sidung sude di Parhusipon, molo tung pe di ulahon pasahat Panandaion na ditamba-tambai nama istilah ni i  ai ndang dong binoto Jambar Panandaion di Adat Batak.

Mauliate do dohononta tu angka dongan namangalehon parbinotoan dohot tingkina manurathon Buku Adat asa adong songon pedoman di hita angka namangargahon Paradaton ni Halak Batak na masa sian mulanai.. Ditingki nuaeng on manang napiga Buku Adat nijaha godangan do nasida manurat Adat Batak berpedoman tu namasa di Jakarta jadi mago keaslian/sumber ni Budaya Batak songon angka nasinurat ni angka dongan parbinoto di Paradatoni ditingki naparjoloi di Bona Pasogit, ima nasinurat ni donganta Mangaraja Asal, Raja Patik, Wismar Hutagalung dohot lan na asing dope.
Dung mardomu hata ni Anak dohot Boru naeng mamungka parsaripeon nasida jala nunga parbinoto Natoras ni Boru dohot Natoras ni Anak dibuhul nasida ma tingki manang andigan Pihak Paranak ro mandapothon Pihak Parboru laho patotahon sangkap ni anakhon nasida: Patua Hata dohot manghatai Sinamot, dohot partingkian naberhubungan tu Ulaon sahat tu Unjuk. (ida hubungan ni Boru tu Boru songon naung pinatorang di ginjangi)
Antong: anggo so adong be lapatan ni Namanungkun Boru, Manghusipi Sinamot dohot Namosok, Marhata/Pasahat Sinamot + Parjambar na Gok, Marunjuk, ala nunga dipasada sude ditingki Parhusipon dohot istilah Sinamot Sitombol /All In, nda ma dumenggan nian molo tapersingkat Ulaoni gabe boi dohonon “PESTA PAMASU-MASUON” sajo. ndang pola be suraton di hata ni Gokkon dohot Jou-Jou : Manjalo huhut pasahat Adat nahombar tu Ulaoni.

RAMBU PINUDUN

Tangkas do taantusi ia Adat Pamuli Boru Taruhon Jual manang didok doi RAMBU PINUDUN, namarlapatan doi sude: Inganan, Sipanganon, dohot sude haporluan ni Pestai gabe tanggung jawab ni Paranak. Ia Parboru holan mamboan Dengke Simudur-udur dohot Ulos Herbang sipasahaton tu Paranaki
Di Inganan Parpestaan: Dung mulak sian Gareja, jala sahat tu inganan parpestaani parjolo ma masuk Penganten dohot Rombongan Suhut Paranak alai anggo Suhut Parboru dohot sude rombonganna/naniontangna ndang dohot dope masuk tu bagas. Dung sude simpan parhundul ni Hasuhuton Paranak dohot angka naniontang nasida, parjolo ma Paranak manggora : Hula-Hula, Tulang, Tulang Rorobot, Bona Tulang, Bona ni Ari, Hula-Hula na-Marhaha-maranggi dohot Hula-Hula ni Anak Manjae masuk tu bagas jala jaloon ni Suhut Paranak ma sude Hula-Hulai dohot tortor.

Dung simpan masuk jala hundul sude hula-hula ni Paranak, bersiap ma Suhut Paranak laho manjalo haroro ni Rombongan ni Suhut Parboru. Rap masuk ma Suhut Parboru, Hula-Hula, Tulang, Tulang Rorobot, Bona Tulang, Bona ni Ari, Hula-Hula Namarhaha-maranggi, Hula-Hula ni Anak Manjae ni Parboru, ihut ma muse angka sisolhot naniontang ni Parboru masuk tu bagas dung manggora Paranak. Jadi sahali masuk do sude. Sude nabinoan ni Suhut Parboru dohot Rombongani, Dengke Siuk dohot Boras si Pir ni Tondi dipasahat ma tu Paranak alai anggo Dengke sipasahaton ni Suhut Parboru dipasimpan ma jolo diinganan na denggan paima tingki laho pasahathon.

Di Jakarta nataulahon di Pesta Adat Pamuli Boru Taruhon Jual gabesongon ulaon Alap Jual do: Adong do namarsibuhabuhai, dungi di Gedung adong Hak ni Parboru manggora Hula-Hulana asa masuk tu Gedung jala Suhut Parboru muse namanjalo sude nabinoan ni Hula-Hulana.

Pertanyaannya : Beha do pandapotmuna angka Dongan: Taulahon ma torus sisongoni manang taihuthon ma songon dia aslina ???
Panurat : Alm St. D.P. Hutagalung (Op. ni Si Salomo)

Catatan pribadi Sampe Sitorus,

Sian hatorangan naung sinurathon ni amang St. D.P. Hutagalung (Op. ni Si Salomo), dang adong na margoar Sinamot Sitombol Rambu Pinudun. (Molo Sitombol ba Sitombolma, molo Rambu Pinudun ba Rambu Pinudun ma, nda tung gabe padomuon duansa ai asing be na dua i).

Hape hea hubege di hatahon Raja Parhata Senior di namarhata di pesta unjuk, hira hira tarsongon on:

Rajanami Raja Bolon, Somba ni adat somba ni uhum SINAMOT  ni boru ni Raja i sipasahathon nami godangnya Rp. 40.000.000,- SITOMBOL RAMBU PINUDUN.

Hape di gabehon Parboru suang songoni Raja Parhata ni Parboru.

Rap sala duansa Raja i ate?. Tamba ma parbinotoan asa unang ni ihuthon angka na sala tujoloan on.

Botima.

St. Sampe Sitorus/br Sitanggang (A. Hitado Managam Sitorus).

 

Read Full Post »

Tulisan ini saya dedikasikan untuk putraku Hitado Managam Sitorus(saat ku tulis dia berusia 7 tahun 11 bulan) yang sangat tertarik dengan budaya Batak bahkan berkeinginan kelak menjadi Raja Parhata. Kiranya kelak tulisan ini menjadi salah satu warisan yang sangat berharga bagi dia.

Berhubung proses penulisan membutuhkan waktu, tenaga dan pikiran, maka dengan hormat kepada para pembaca yang budiman yang ingin me repost di blog maupun media lain agar mencantumkan sumbernya dan jika tidak keberatan silahkan copy paste apa adanya.

Saya sangat kecewa karena beberapa tulisan saya sebelunya di re post di blog maupun media lain namun tidak mencantumkan sumber.

Saya pribadi setiap membuat tulisan berupaya semaksimal mungkin untuk menuliskan sumber dan referensi selama masih saya dapatkan sumbernya.

Demikian harap maklum.

Horas.

Contoh panghation ulaon Pasahat Sulangsulang pahompu di ari Sabtu 19 Maret 2011 kel. Jaffer Hawer Sitorus,SE,MM dohot parumaennami Mira Koesoema Rany br Tampubolon, SH (A.Imanuel Yosua Magistero Sitorus).

Dung sidung marbagi jambar dohot manjalo pangurupion (tumpak) sian boru, ale-ale dohot dongan tubu, diudut ma tu namarhata. Tarsongon on ma partordingna:

Protokol Sitorus ->Raja Boltok).

Ima tutu ala naeng mulaanta ma manghatai dohot hulahulanta Raja i Raja Tampubolon, onpe di hamu haha doli Raja Dori dohot haha doli Raja Pane, di dok natua tua molo tinallik huling huling tarida ma holi holi, molo anggina bona ni hasuhuton hahadoli Raja Dori dohot hahadoli Raja Pane ma antong na gabe Parsinabung dohot Panamboli. Dihamu hahadolinami, ala di hami raja Boltok ma hasuhuton hupasahat hami ma tu hamu asa hamu ma na gabe Raja Parsinabung dohot Panamboli di ulaonta sadarion, partingkian on hupasahat hami ma tu hamu hahadoli nami. (more…)

Read Full Post »

Kamis 17 Pebruari 2011 sekitar pukul 08 pagi saya terima berita bahwa Nantulang Op. Harry Sitanggang br Naibaho (ibunda dari lae A.Harry Sitanggang/br Nainggolan) telah berpulang ke pangkuan Bapa di surga. Sebagai sekretaris Punguan Raja Sitanggang Sektor Tangerang Kota, maka saya pun segera menyebarluaskan informasi tersebut via sms kepada seluruh anggota punguan sbb: Info dari amang Dr. Sudin Sitanggang, nunga jumolop dialap Tuhanta nasogot Natoras Boru(ibu)ni lae A.Harry Sitanggang. Marhiteon pinabotohon asa ria ma hita sude Pomparan Raja Sitanggang manungkir tu bagas nasida borngin on di Taman Royal. Diangka na boi denggan ma tumibu ro laho mandongani suhut.

Sebagaimana telah kami ketahui bersama bahwa lae A.Harry Sitanggang ini adalah Wakil Ketua Punguan Raja Sitanggang dohot Boruna Wilayah Tangerang dan selama ini beliaulah yang menjadi Raja Parhata diangka ulaon adat di punguan Wilayah Tangerang. (Note: mungkin karena yang lain belum berani tampil sehingga “hampir” selalu beliau yang menjadi Raja Parhata). Terpikir olehku bahwa Hula-hula i Sitanggang menyadari situasi ini sehingga diantara mereka akan saling berkoordinasi untuk persiapan angka na hombar tu parmonding ni natua-tua khususnya untuk acara malam itu. Sekitar  pukul 19.15 Wib saya pun tiba di rumah duka, tampak sudah hadir dari Punguan Sitanggang Wilayah Tangerang adalah lae A.Bobay Sitanggang/br Sinaga (Ketua Sektor Tangerang Kota). Singkat cerita sesuai dengan keputusan keluarga dipagi hari maka jasad almarhumah Jumat pagi akan dibawa ke Bonapasogit (Tanjung Bunga Samosir) dan semua ulaon adat akan dilaksanakan disana.

Meski demikian malam pukul itu sekitar pukul 20.20 Wib dilaksanakan ulaon “mangido tangiang” laho paborhat keluarga besar sebagai ganti dari Tonggo Raja laos pamasuk bangke ni natua-tua i tu jabu-jabuna (mompo tu jabu na so pinungka ni tanganna). Pertanyaannya jika demikian siapa yang akan mangadopi hula-hula Naibaho dan horong ni Tulang ? Hatiku pun dag dig dug, siapa yang akan mangadopi Hula-hula Naibaho dohot horong ni Tulang ?.  Terlihat olehku lae A.Rimbun Sitanggang (Ketua PURASITABOR Sejabotabek), tapi apa mungkin dia yang langsung mangadopi karena dia hasuhuton bolon (haha doli ni A.Harry / ompung kandung kakak beradik). Setelah lae A. Rimbun melihat situasi maka dengan terpaksa beliau memutuskan untuk mangadopi langsung Hula-hula dohot horong ni Tulang. Acara “mangido tangiang” pun dimulai, sesuai arahan lae A. Rimbun Sitanggang, maka mau tidak mau lae A.Bobay Sitanggang(Ketua Sektor Tangerang Kota) harus berperan sebagai protokol dan selanjutnya panghataion dipasahat tu lae A. Rimbun Sitanggang.  Dengan berterus terang lae A. Rimbun Sitanggang menjelaskan kepada Hula-hula Naibaho dohot sude horong ni Tulang sekaligus memohon pengertian atas kondisi yang melatar belakangi mengapa beliau sendiri na mangadopi Hula-hula. Pada saat manjahahon jujur ngolu ni Op. Harry Sitanggang br Naibaho terlihat mulai berdatangan Hula-hula i (Sitanggang).

Apa yang dapat kita pelajari dari uraian diatas ?. Mohon maaf (santabi bolon) di sangap ni hamu hula-hulanami marga Sitanggang ndang adong maksud manggurui manang pamalomalohon, alai asa tu dengganna angka ulaonta tu joloan ni ari indok rohangku beberapa point penting yang patut kita perhatikan sbb:

1.       Penting dan mendesak Kaderisasi Raja Parhata di lingkungan Punguan Raja Sitanggang Wilayah Tangerang.

2.       Generasi muda (keluarga muda) Pomparan Raja Sitanggang perlu lebih sering mengikuti angka ulaon baik las ni roha maupun dok ni roha.

3.       The show must go on, meskipun kita belum menjadi Raja Parhata namun bila situasi seperti diatas kita harus berani tampil. Contoh lae A.Bobay Sitanggang ternyata beliau mampu mengemban tugas sebagai protokol.

4.       Pentingnya mengetahui posisi kita dalam suatu ulaon. Dalam hal contoh diatas marga Sitanggang adalah suhut. Oleh karenanya suhut sudah harus mangarade paimahon haroro ni Hula-hula dohot Tulang, bukan seperti kemarin Hula-hula dohot Tulang nunga ro jala pungu hape hasuhuton marga Sitanggang baru 1 hingga 2 keluarga naung mangarade. Note: ianggo hami boru nunga rade sian pukul 19.15 Wib, padahal di boa-boa marhite sms “ hu ondolhon hami do “ tu angka hula-hula i asa tumibu ro.

Apa yang kami uraikan dalam tulisan diatas bisa saja terjadi di punguan semua marga termasuk di hita Pomparan ni ompunta Raja Sitorus. Ala ni i rap marsiajar mahita ate ?

Tabe mardongan tangiang

St. Sampe Sitorus, SE

 

Read Full Post »

Terkadang kita menganggap hal sepele mengenai Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk (buku berisi data-data yang berhubungan dengan pelaksanaan pesta adat pernikahan yang biasa dipegang oleh Protokol, Raja Parhata dan beberapa natua-tua yang duduk sebarisan dengan Raja Parhata).

Tahukah kita bahwa buku tersebut sangat penting ?. Protokol dan Raja Parhata akan kerepotan jika buku tersebut belum tersedia ketika mereka sudah tiba di gedung. Kenapa bisa demikian ?.  Protokol dan parhobas tidak akan tahu manjou (memanggil dan mempersilahkan masuk) para undangan khususnya horong ni Hula-hula dohot Tulang.

Berikut ini contoh Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk angginami Lumumba Sitorus, SE dohot oroanna (na gabe anggiborunami) Nova SiskaThiorida br. Marpaung, Amd.  Silahkan klik link berikut ini:

Contoh Buku Panduan Pesta Lumumba

Yang seringkali terlupakan adalah berapa rangkap Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk ini di cetak ?. Pengalaman pribadi kami menyediakannya dalam 6 rangkap dengan perincian untuk : Protokol, Panambol (Sibagi Jambar), Parsinabung(Raja Parhata), Paidua ni suhut, Hasuhuton (yang duduk di panggung – berkaitan dengan kapan akan menyerahkan angka nahombar” (uang dalam amplop, dll), Natua-tua (kiri-kanan Raja Parhata). Jadi sangat kami sarankan untuk menyediakannya minimal 6 rangkap dan di jilid rapih.

Note:

1. Perihal layout dan tampilan bisa di lakukan improvisasi namun jangan karena mau tampil bagus malah yang berkepentingan dengan buku tersebut kesulitan untuk membacanya.

2. Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk ini seyogyanya sudah dibawa boru/parhobas yang duluan berangkat ke gedung (ketika Raja Parhata datang sudah tersedia, tidak lagi menunggu hasuhuton pulang dari gereja).

Semoga tulisan ini dapat membantu.

St. Sampe Sitorus / br Sitanggang (A. Hitado Managam Sitorus)

Read Full Post »

Seorang teman bercerita bahwa saat ini di bonapasogit menjadi trend para pangaranto yang hampir pensiun membangun rumah di kampung halamannya. Menanggapi cerita tersebut saya kata katakan bahwa mungkin ada keinginan untuk menikmati masa pensiun dan hari tua di kampung halaman.

Kawan tersebut menimpali, ya memang sih ada sisi positifnya namun konon ada juga belakangan ini datang mengaku bahwa di suatu kampung tersebut ada parjabuan (tanah partapakan) mereka padahal sepanjang pengetahuan orang sekampung tersebut orang yang mengaku-ngaku itu tidak punya parjabuan disana.

Akhirnya saya jadi teringat hal yang melatarbelakangi saya menulis parhutaan di kampung kami Lumban Tongatonga – Silamosik.

Note: baca tulisan saya di link dibawah ini

http://sitorusdori.wordpress.com/2010/11/23/parhutaan-lumban-tongatonga-silamosik-i/

Jujur saya pun khawatir nanti akan ada orang yang mengaku bahwa ompung mereka berdomisili di Lumban Tongatonga.  Syukur kepada Tuhan rasa khawatirku itu kemungkinan tidak akan terjadi karena sangat jelas bahwa namarhuta (bertempat tinggal) di Lumban Tongatonga hanyalah pomparan Op. Paralatan yakni 4 kakak beradik Op. Julu Debata, Op. Sisuhunan, Op. Saelan dan Op. Paian).

Bagaimana membuktikan hal tersebut ? Dalam tradisi Batak hanya “nampuna huta” yang memiliki jabu Ruma. Di Lumban Tongatonga hanya keturunan 4 kakak beradik tersebut yang memiliki parjabuan.

Jadi jika kemudian ada yang datang dan mengaku bahwa mereka memiliki parjabuan di Lumban Tongatonga, perlu di pertanyakan bukti kebenarannya.

Perlu di ingat bahwa namarhuta di Lumban Tongatonga adalah Pomparan Op. Paralatan. Generasi sebelumnya kemungkinan besar masih marhuta di Dolok Galasa yakni perkampungan di atas Lumban Tongatonga.

Tulisan ini bertujuan untuk mengingatkan kita bersama akan arti pentingnya “mangaramoti” tading tadingan ni ompunta (merawat dan melestarikan warisan leluhur) agar tidak timbul permasalahan di kemudian hari. Artinya kalaupun kita tidak bisa mempertahankan keutuhan jabu ruma gorga warisan kita, setidaknya ketika di parumpak (dirubuhkan) maka bekas parjabuan tersebut haruslah kita beri tanda misalnya dengan di pasang pondasi atau patok.  Namun yang lebih penting sesunguhnya adalah mengupayakan untuk mandulo (mengunjungi) kampung halaman.

Note: klik link di bawah ini

http://sitorusdori.wordpress.com/2010/09/07/memaknai-lagu-arga-do-bonani-pinasa/

Semoga tulisan ini menjadi inspirasi bagi kita bersama.

Tabe mardongan tangiang.

St. Sampe Sitorus, SE

 

Read Full Post »

Salahkah bila nama ompung (kakek moyang) kita jadikan nama putra kita ?

Pertanyaan diatas datang dari seorang kawan yang kebetulan memberikan nama putranya dengan mengambil nama ompung mereka. Rupanya saudara-saudaranya keberatan atas pemberian nama tersebut dan secara terang-terangan di minta agar nama tersebut tidak dijadikan nama panggilan si anak.

Jawaban singkat saya sepanjang pengetahuan saya pemberian nama ompung kepada anak (pinomparnya- keturunannya) tidaklah salah. Namun memang ada persyaratan tertentu yang harus di penuhi, walaupun itu tidak tertulis namun sesungguhnya tersirat. Apakah persyaratan tersebut ?

Dari panuturion almarhum ayah saya maka dalam tradisi Batak mangalap goar ni ompung haruslah melalui musyawarah keluarga dan ketika meminta persetujuan tersebut haruslah ada semacam acara khusus yakni semacam makan bersama (diginjang ni sipanganon). Yang mengajukan permintaan mangalap goarni ompung juga haruslah dari garis keturunan tertua (sihahaan) kecuali dang marindang baoa (garis keturunan tertua tadi tidak punya anak laki-laki maka garis keturunan tinodohon/adiknya berhak mengajukan). Beberapa pertimbangan seseorang mengajukan mangalap goar ni ompung adalah agar nama besar ompung mereka terlestarikan. Oleh karena itu tidaklah sembarangan memberikan nama ompung kepada seoarang anak. Diharapkan anak ini nanti akan manjungjung baringin ni ompungnya dan keluarga besarnya.

Salah satu contoh na mangalap goar ialah ayah kami Op.Tamado Sitorus yang benama lengkap Paian Sahala Halomoan Sitorus. Paian adalah nama ompung kami di generasi 10 (baca tulisan Sekali lagi tentang TAROMBO admin blog). Konon ketika ompungku (ayahnya ayahku) akan memberikan nama tersebut terlebih dahulu dibuat acara martonggo raja (mengumpulkan tetua adat tentu termasuk seluruh keturunan Op. Paian).

Dengan penjelasan tersebut akhirnya kawan tadi maklum dan mengakui bahwa mereka memberikan nama tersebut tanpa merundingkannya terlebih dahulu dengan saudara-saudaranya yang lain (haha-anggi). Betul memang dia adalah garis keturunan tertua.

Pantas saja haha – angginya keberatan dan meminta nama itu tidak dijadikan panggilan sehari-hari. Begitu toh.

Rupanya soal mangalap goar ini mulai trend saat ini, bahkan belakangan saya ketahui seorang haha doli (Sitorus pomparan ni Dori sian horong ni Lumban Nabolon) memberikan nama ayahnya menjadi nama putranya (nama putranya itu langsung mengambil nama kakeknya). Contoh: nanti putraku Hitado Managam di karunia putra, kemudian dia memberikan nama putranya Sampe. Ini sungguh luar biasa dan tidak terbayangkan oleh  saya bagaimana nanti ketika saya berkunjung ke rumah mereka atau sebaliknya, aku sedang memangku cucuku tersebut dan datanglah paruamenku naburju memanggil anaknya: ” Sampe makan dulu nak !” .  Bah dang terbayangkon ate ???.

Jadi kalau bisa saya simpulkan mangalap goar ni ompung setidaknya dilakukan dengan jarak minimal 3 generasi (generasi ke 4 baru bisa mangalap goar ni ompungna).

Alai hatangku ma i,  Boha pandapot ni angka dongan ? Ditambai angka dongan ate !

Tabe mardongan holong

St. Sampe Sitorus/br Sitanggang (A. Hitado Managam Sitorus)

Read Full Post »

Sabtu siang tanggal 08 Januari 2011 saya menghadiri pesta ujuk pamuli boru (menikahkan putrinya) hulahula i Raja Sitanggang di BPU Ruma Gorga I Tanjung Duren – Jakarta Barat.

Sebagai boru (istriku boru Sitanggang) maka saya pun dengan senang hati marhobas (turut serta melayani agar acara berjalan lancar dan sukses). Syukur kepada Tuhan Yesus, doa dan harapan semua orang yang hadir terkabul, acara demi acara berjalan dengan khidmat dan lancar. Tiba waktunya akan pasahathon (menyerahkan) todoan, maka untuk sementara waktu dihentikan karena Kepala Dinas Perhubungan Tangerang  dan istri (kalau saya tidak salah namanya adalah bapak Gatot dan istrinya boru Siregar)  hadir dan hendak menyampaikan ucapan selamat kepada kedua mempelai. Note: hasuhuton parboru bekerja di Dinas Perhubungan Tangerang.

Sebenarnya hal tersebut masih biasa dan dapat dimaklumi khalayak ramai termasuk saya sendiri. Namun ada yang agak membuat saya “kurang nyaman” karena ternyata pihak hasuhuton parboru (Sitanggang) memberikan  ulos dengan alasan cendera mata yang langsung di uloshon(sampirkan) oleh tetua  adat Sitanggang kepada bapak Gatot dan istrinya boru Siregar.

Mohon maaf, memang tidak ada salahnya memberikan cindera mata kepada undangan khusus dan mungkin bukan urusan saya untuk mengkomentari hal tersebut, namun saya merasa perlu memberikan pandangan pribadi saya untuk sama-sama kita renungkan dan berharap mendapat masukan dari para pembaca budiman.

Kenapa saya agak “kurang nyaman” ? Alasannya sbb:

  1. Parboru sendiri belum memberikan ulos Passamot dan Ulos Hela, kok tamu/undangan sudah duluan di ulosi.
  2. Tulang Rorobot hasuhuton parboru adalah marga Siregar (Hulahula ni hulahula – dalam hal ini Hulahula Sinabutar dan Hulahula ni Sinabutar adalah Siregar).  Bukankah simatua boru ni hasuhuton parboru adalah boru Siregar ? Berarti yang di ulosi tadi adalah pariban dari simatua ni parboru. Lantas bagaimana mungkin Sitanggang mangulosi Simatuanya. Sebaiknya cendera mata yang diberikan tidak berupa ulos.

Sekali lagi santabi bolon di sangap ni Hula-hula i, saya tidak ada tendensi apa-apa, dan tidak merasa lebih tahu bahkan menyalahkan siapapun. Tujuan dari tulisan ini adalah untuk menampung masukan dari pembaca, barangkali mungkin ada hal yang kurang saya pahami sehingga melalui tanggapan yang masuk dapat menambah wawasan saya.

Tabe mardongan holong,

St. Sampe Sitorus, SE

Read Full Post »

Mamasuhi jabu/bagas (syukuran memasuki rumah baru) dengan mengadakan acara Partangiangan (Ibadah Syukur) pada dasarnya adalah satu hal yang baik dan sewajarnya di lakukan oleh setiap keluarga Batak Kristen.Dengan demikian berarti yang bersangkutan bersyukur atas segala berkat yang telah mereka terima dari Tuhan Sang Sumber Berkat.

Namun belakangan ini kami perhatikan ada semacam trend semua orang  mengadakan acara Partangiangan (Ibadah Syukur) pada hari Minggu bahkan bertepatan dengan jam ibadah di gereja (pukul 10.00 wib) dengan mengundang pendeta dari gereja tempat dia terdaftar sebagai jemaat. Adapun alasan pemilihan hari Minggu karena Hula-hula bisanya di hari tersebut (Jumat dan Sabtu ada ulaon/pesta), sementara waktu pelaksanan pukul 10.00 wib alasannya “Parnangkok ni Mataniari”. Cilakanya keluarga besar dan sanak famili dari tuan rumah tidak “marminggu” dan mereka menganggap toh disana juga dilaksanakan Ibadah bahkan tak jarang tuan rumah mengundang jemaat yang satu wijk (sektor) dengannya.

Ini menjadi dilematis bagi seorang pendeta (khususnya pendeta HKBP), karena pendeta seharusnya melayani di Parmingguon di gereja. Dan menurut aturan yang berlaku di HKBP seyogyanya permintaan seperti itu tidak dilayani. Namun di sisi lain jemaat beranggapan bahwa seyogyanya pendeta melayani karena toh itu juga ibadah. Pernah suatau kejadian pendeta melayani di acara memasuki rumah sementara pelayan firman di gereja seorang Sintua. Pernah juga terjadi terpaksa pendeta sibuk mencari pendeta pengganti untuk menjadi pelayan firman di gereja karena pendeta tersebut akan melayani ruas yang memasuki rumah baru.

Yang menjadi pertanyaan sekarang, seandainya ada 2 atau 3 anggota jemaat yang melaksanakan acara yang sama atau sejenis pada hari Minggu dan meminta pendeta untuk melayani serta mengundang jemaat satu wijk (sektor) dengannya untuk menghadiri Ibadah Syukur tersebut, bagaimana jadinya ?. Bisa-bisa gereja kosong.

Atas hal tersebut marilah kita renungkan bersama. Menurut pemahaman saya marilah kita upayakan acara tersebut tidak dilakukan di hari Minggu melainkan di hari Sabtu. Jika pun terpaksa karena partingkian (masalah waktu) dilaksanakan hari Minggu, maka sebaiknya Ibadah Syukur dilakukan setelah jam ibadah (parmingguon) di gereja. Contoh: Acara Hula-hula  dohot Tulang pasahat napalas roha ni pamoruonna hasuhuton (memberi ulos dan dengke)  dilakukan terlebih dahulu dimulai sekitar pukul 10:oo wib, kemudian sekitar pukul 12.00 setelah pendeta datang (selesai parmingguon di gereja) dilanjutkan dengan Ibadah Syukur baru marsipanganon. Setelah marsipanganon baru kemudian dilanjutkan dengan marhata sigabe-gabe. Artinya sude angka nauli nadenggan na pinasahat ni Hula-hula dan Tulang di pasingkop ma dohot acara partangiangan.

Atau jika punya prinsip bahwa ibadah harus lebih dahulu, maka ya sabarlah menungggu pendeta. Perihal parnangkok ni mataniari harus dimaknai bukan lagi letter leg sekitar pukul 10.00 wib, toh juga kalau mau jujur rumah tersebut sudah lebih dahulu kita tempati beberapa hari lalu baru dibuat acara mamasuhi jabu. Sangat jarang dan hampir tidak ada rumah yang benar-benar baru di masuhi (tempati) pada hari acara tersebut dilaksanakan. Jadi kalau mau benar-benar menempati rumah pada saat parnangkok ni mata ni ari (fajar merekah menuju terik matahari – melambangkan kehidupan yang bersinar cerah / meningkat) ya lakukanlah ketika pertama kali pindah (memasuki rumah tersebut) disanalah lakukan doa bersama anggota keluarga.

Khusus bagi kita Pomparan Raja Mandidang Sitorus, marilah kita upayakan agar acara mamasuhi jabu tidak dilaksanakan hari Minggu. Marilah kita mamfaatkan hari Minggu untuk bersekutu dan beribadah di gereja kita masing-masing.

Ini sekedar masukan, barangkali ada pemikiran yang lain agar Ibadah di gereja tidak terkendala ?.

Tabe mardongan holong na sian Tuhanta Jesus Kristus.

St. Sampe Sitorus, SE

Read Full Post »

Ruma Gorga Batak

Postingan ini saya dedikasikan kepada putraku Hitado Managam Sitorus  (Agam) yang penasaran dengan Ruma Gorga warisan ompung (kakek)nya di Lumban Tongatonga Desa Silamosik I Porsea. Agam punya impian membangun rumah tinggal seperti Ruma Gorga tersebut. Pertanyaannya adalah pada saatnya nanti apakah masih ada Pande Jabu dan Panggorga (ahli bangunan dan ahli ukir Ruma Gorga) ?.

Saya jelaskan padanya  aslinya atapnya dari ijuk namun sekitar 20 tahun lalu atapnya rusak dan  almarhum  orangtua kami  (ompungnya Agam) kesulitan untuk mendapatkan ijuk dalam jumlah yang banyak sehingga diganti dengan atap seng, lainnya semuanya masih original.

Ruma Gorga dimaksud adalah gambar dibawah ini:

Ruma Gorga Op Tamado Sitorus @ Lumban Tongatonga - Silamosik

Salah satu permintaan almarhum orangtua kami (Op Tamado Sitorus) adalah: ‘saboi-boi na unang parumpak hamu jabunta i da” (sebisa mungkin jangan sampai “hancur”/punah Ruma Gorga tersebut).

Jika TUHAN berkenan, kami akan berupaya untuk melestarikannya. Atas dasar tersebut pertengahan tahun 2008 lalu kami melakukan perbaikan/ penggantian pada beberapa bagian yang telah “burburon” (keropos), dan ternyata untuk mencari kayunya saja butuh indent 3 bulan, itupun bukan kayu asli nomor satu. Upaya untuk melestarikan Ruma Gorga memang bukan perkara mudah. Butuh biaya besar dan sulit untuk mendapatkan bahan bangunan terutama kayu sebagaimana aslinya.  Saya juga terkadang berpikir apakah kami akan sanggup mempertahankan Ruma Gorga warisan tersebut?. Hal inilah barangkali dilema yang dihadapi para pemilik Ruma Gorga yang telah “diparumpak”.

Awal Januari 2010 lalu saya berkesempatan ngobrol santai dengan lae Sebastian Hutabarat (TobaArt-Balige) dan saya ceritakan tentang Ruma Gorga kami. Dia antusias dan ingin melihatnya. Siapa tahu dengan talenta fotografinya lae Sebastian mengabadikan Ruma Gorga tersebut sehingga setidaknya banyak orang yang melihat fotonya.

Kita patut bersyukur kepada Tulang T.B. Silalahi yang “merekonstruksi”  (membangun kembali) beberapa Ruma Gorga dan Sopo di parhutaan T.B. Silalahi Centre. Demikian juga kepada para keluarga ahli waris yang telah menyumbangkan warisan mereka. Setidaknya anak dan cucu kita masih dapat menemukan Ruma Gorga dan Sopo yang dalam bentuk asli di parhutaan T.B Silalahi Centre.

Gambar dibawah ini adalah Parhutaan T.B Silalahi Centre di Balige:

Ruma Gorga @ T.B Silalahi Centre, Pagaran Batu - Balige

Postingan ini copy paste dari :

http://sites.google.com/a/dosroha.com/www/Home/ko/rdodikson-sihombing/rumagorgabatakn

Di tulis oleh : Ama Morlan Simanjuntak (Panggorga)

Gorga Batak adalah ukiran atau pahatan tradisional yang biasanya terdapat di dinding rumah bahagian luar dan bagian depan dari rumah-rumah adat Batak. Gorga ada dekorasi atau hiasan yang dibuat dengan cara memahat kayu (papan) dan kemudian mencatnya dengan tiga (3) macam warna yaitu : merah-hitam-putih. Warna yang tiga macam ini disebut tiga bolit.

Bahan-bahan untuk Gorga ini biasanya kayu lunak yaitu yang mudah dikorek/dipahat. Biasanya nenek-nenek orang Batak memilih kayu ungil atau ada juga orang menyebutnya kayu ingul. Kayu Ungil ini mempunyai sifat tertentu yaitu antara lain tahan terhadap sinar matahari langsung, begitu juga terhadap terpaan air hujan, yang berarti tidak cepat rusak/lapuk akibat kena sengatan terik matahari dan terpaan air hujan. Kayu Ungil ini juga biasa dipakai untuk pembuatan bahan-bahan kapal/ perahu di Danau Toba.

Bahan-bahan Cat (Pewarna)

Pada zaman dahulu Nenek orang Batak Toba menciptakan catnya sendiri secara alamiah misalnya :
Cat Warna Merah diambil dari batu hula, sejenis batu alam yang berwarna merah yang tidak dapat ditemukan disemua daerah. Cara untuk mencarinya pun mempunyai keahlian khusus. Batu inilah ditumbuk menjadi halus seperti tepung dan dicampur dengan sedikit air, lalu dioleskan ke ukiran itu.
Cat Warna Putih diambil dari tanah yang berwarna Putih, tanah yang halus dan lunak dalam bahasa Batak disebut Tano Buro. Tano Buro ini digiling sampai halus serta dicampur dengan sedikit air, sehingga tampak seperti cat tembok pada masa kini.
Cat Warna Hitam diperbuat dari sejenis tumbuh-tumbuhan yang ditumbuk sampai halus serta dicampur dengan abu periuk atau kuali. Abu itu dikikis dari periuk atau belanga dan dimasukkan ke daun-daunan yang ditumbuk tadi, kemudian digongseng terus menerus sampai menghasilkan seperti cat tembok hitam pada zaman sekarang.

Jenis/ Macamnya Gorga Batak

Menurut cara pengerjaannya ada 2 jenis :

1. Gorga Uhir yaitu Gorga yang dipahatkan dengan memakai alat pahat dan setelah siap dipahat baru diwarnai
2. Gorga Dais yaitu Gorga yang dilukiskan dengan cat warna tiga bolit. Gorga dais ini merupakan pelengkap pada rumah adat Batak Toba. Yang terdapat pada bahagian samping rumah, dan dibahagian dalam.

Menurut bentuknya
Dilihat dari ornament dan gambar-gambarnya dapat pula Gorga itu mempunyai nama-namanya tersendiri, antara lain ;

• Gorga Ipon-Ipon, Terdapat dibahagian tepi dari Gorga; ipon-ipon dalam Bahasa Indonesia adalah Gigi. Manusia tanpa gigi sangat kurang menarik, begitulah ukiran Batak, tanpa adanya ipon-ipon sangat kurang keindahan dan keharmonisannya. Ipon-ipon ada beraneka ragam, tergantung dari kemampuan para pengukir untuk menciptakannya. Biasanya Gorga ipon-ipon ini lebarnya antara dua sampai tiga sentimeter dipinggir papan dengan kata lain sebagai hiasan tepi yang cukup menarik.

• Gorga Sitompi, Sitompi berasal dari kata tompi, salah satu perkakas Petani yang disangkutkan dileher kerbau pada waktu membajak sawah. Gorga Sitompi termasuk jenis yang indah di dalam kumpulan Gorga Batak. Disamping keindahannya, kemungkinan sipemilik rumah sengaja memesankannya kepada tukang Uhir (Pande) mengingat akan jasa alat tersebut (Tompi) itu kepada kerbau dan kepada manusia.

• Gorga Simataniari (Matahari), Gorga yang menggambarkan matahari, terdapat disudut kiri dan kanan rumah. Gorga ini diperbuat tukang ukir (Pande) mengingat jasa matahari yang menerangi dunia ini, karena matahari juga termasuk sumber segala kehidupan, tanpa matahari takkan ada yang dapat hidup.

• Gorga Desa Naualu (Delapan Penjuru Mata Angin), Gorga ini menggambarkan gambar mata angin yang ditambah hiasan-hiasannya. Orang Batak dahulu sudah mengetahui/kenal dengan mata angin. Mata angin ini pun sudah mempunyai kaitan-kaitan erat dengan aktivitas-aktivitas ritual ataupun digunakan di dalam pembuatan horoscope seseorang/sekeluarga. Sebagai pencerminan perasaan akan pentingnya mata angina pada suku Batak maka diperbuatlah dan diwujudkan dalam bentuk Gorga.

• Gorga Si Marogung-ogung (Gong), Pada zaman dahulu Ogung (gong) merupakan sesuatu benda yang sangat berharga. Ogung tidak ada dibuat di dalam negeri, kabarnya Ogung didatangkan dari India. Sedangkan pemakaiannya sangat diperlukan pada pesta-pesta adat dan bahkan kepada pemakaian pada upacara-upacara ritual, seperti untuk mengadakan Gondang Malim (Upacara kesucian). Dengan memiliki seperangkat Ogung pertanda bahwa keluarga tersebut merupakan keluarga terpandang. Sebagai kenangan akan kebesaran dan nilai Ogung itu sebagai gambaran/ keadaan pemilik rumah maka dibuatlah Gorga Marogung-ogung.

• Gorga Singa Singa, Dengan mendengar ataupun membaca perkataan Singa maka akan terlintas dalam hati dan pikiran kita akan perkataan: Raja Hutan, kuat, jago, kokoh, mampu, berwibawa. Tidak semua orang dapat mendirikan rumah Gorga disebabkan oleh berbagai faktor termasuk factor social ekonomi dan lain-lain. Orang yang mampu mendirikan rumah Gorga Batak jelaslah orang yang mampu dan berwibawa di kampungnya. Itulah sebabnya Gorga Singa dicantumkan di dalam kumpulan Gorga Batak

• Gorga Jorgom, Ada juga orang menyebutnya Gorga Jorgom atau ada pula menyebutnya Gorga Ulu Singa. Biasa ditempatkan di atas pintu masuk ke rumah, bentuknya mirip binatang dan manusia.

• Gorga Boras Pati dan Adop Adop (Tetek), Boras Pati sejenis mahluk yang menyerupai kadal atau cicak. Boras Pati jarang kelihatan atau menampakkan diri, biasanya kalau Boras Pati sering nampak, itu menandakan tanam-tanaman menjadi subur dan panen berhasil baik yang menuju kekayaan (hamoraon). Gorga Boras Pati dikombinasikan dengan tetek (susu, tarus). Bagi orang Batak pandangan terhadap susu (tetek) mempunyai arti khusus dimana tetek yang besar dan deras airnya pertanda anaknya sehat dan banyak atau punya keturunan banyak (gabe). Jadi kombinasi Boras Pati susu (tetek) adalah perlambang Hagabeon, Hamoraon sebagai idaman orang Batak.

• Gorga Ulu Paung, Ulu Paung terdapat di puncak rumah Gorga Batak. Tanpa Ulu Paung rumah Gorga Batak menjadi kurang gagah. Pada zaman dahulu Ulu Paung dibekali (isi) dengan kekuatan metafisik bersifat gaib. Disamping sebagai memperindah rumah, Ulu Paung juga berfungsi untuk melawan begu ladang (setan) yang datang dari luar kampung. Zaman dahulu orang Batak sering mendapat serangan kekuatan hitam dari luar rumah untuk membuat perselisihan di dalam rumah (keluarga) sehingga tidak akur antara suami dan isteri. Atau membuat penghuni rumah susah tidur atau rasa takut juga sakit fisik dan berbagai macam ketidak harmonisan.

Masih banyak lagi gambar-gambar yang terdapat pada dinding atau bahagian muka dari rumah Batak yang sangat erat hubungannya dengan sejarah kepribadian si pemilik rumah. Ada juga gambar lembu jantan, pohon cemara, orang sedang menunggang kuda, orang sedang mengikat kerbau. Gambar Manuk-Manuk (burung) dan hiasan burung Patia Raja perlambang ilmu pengetahuan dan lain-lain.

Apakah Jaha Jaha Gorga Itu ?

Orang sering bertanya dan mempersoalkan tentang manjaha (membaca) Gorga Batak yang sering membingungkan banyak orang. Membaca Gorga Batak tidak seperti membaca huruf-huruf Latin atau huruf Arab atau huruf Batak, huruf Kawi dan yang lainnya. Membaca Gorga Batak yakni mengartikan gambar-gambar dan warna yang terdapat di Rumah Gorga itu serta menghubungkannya kepada Sejarah dari pada si pemilik rumah tersebut.

Sebagai contoh : Disebuah rumah Gorga Batak terdapat gambar Ogung (gong), sedangkan pemilik rumah atau nenek serta Bapaknya belum pernah mengadakan pesta dengan memukul Ogung/Gendang, maka Gorga rumahnya tidak sesuai dengan keadaan pribadi pemilik rumah, maka orang yang membaca Gorga rumah itu mengatakan Gorga rumah tersebut tidak cocok.

Contoh lain : Si A orang yang baru berkembang ekonominya disuatu kampung, dan membangun satu rumah Gorga Batak. Si A adalah anak tunggal dan Bapaknya juga anak tunggal. Akan tetapi cat rumah Gorga itu banyak yang berwarna merah dan keras, dan lagi pula singa-singanya (Mata Ulu Paungnya) membelalak dan menantang, maka Gorga rumahnya itu tidak cocok karena si A tersebut orang yang ekonominya baru tumbuh (namamora mamungka). Maka orang yang membaca Gorga rumahnya menyebutkan untuk si A. Sebaiknya si A lebih banyak memakai warna si Lintom (Hitam) dan Ulu Paungnya agak senyum, Ulu Paung terdapat dipuncak rumah.

RUMA (RUMAH)

Jadi sudah kita ketahui bahwa gorga (ukiran) Batak itu membuat Rumah Batak itu sangat indah anggun dan sangat senang perasaan melihatnya, baik orang Barat/Eropah sangat senang perasaannya melihat bentuk rumah Batak itu serta hiasan hiasannya.
Bagaimanakah bahagian dalamnya? Apakah seindah dan seanggun yang kita lihat dari luarnya? Untuk menjawab pertanyaan ini marilah kita lihat dahulu dari berbagai sudut pandang. Rumah Batak itu tidak memiliki kamar (pada zaman dahulu), jadi jelas perasaan kurang enak kalau di bandingkan pada zaman sekarang.

JABU NAMAR AMPANG NA MARJUAL

Para nenek moyang orang Batak (Bangso Batak) menyebut Rumah Batak iatu “jabu na marampang na marjual” Ampang dan Jual adalah tempat mengukur padi atau biji bijian seperti beras/kacang dll. Jadi Ampang dan Jual adalah alat pengukur, makanya Rumah Gorga, Rumah Adat itu ada ukurannya, memiliki hukum hukum, aturan aturan, kriteria kriteria serta batas batas.

Biarpun Rumah Batak itu tidak memiliki kamar/dinding pembatas tetapi ada wilayah (derah) yang di atur oleh hukum hukum. Ruangan Ruma Batak itu biasanya di bagi atas 4 wilayah (bahagian) yaitu:

1. Jabu Bona ialah daerah sudut kanan di sebelah belakang dari pintu masuk rumah, daerah ini biasa di temapti oleh keluarga tuan rumah.
2. Jabu Soding ialah daerah sudut kiri di belakang pintu rumah. Bahagian ini di tempati oleh anak anak yang belum akil balik (gadis)
3. Jabu Suhat, ialah daerah sudut kiri dibahagian depan dekat pintu masuk. Daerah ini di tempati oleh anak tertua yang sudah berkeluarga, karena zaman dahulu belum ada rumah yang di ongkos (kontrak) makanya anak tertua yang belum memiliki rumah menempati jabu SUHAT.
4. Jabu Tampar Piring, ialah daerah sudut kanan di bahagian depan dekat dengan pintu masuk. Daerah ini biasa disiapkan untuk para tamu, juga daerah ini sering di sebut jabu tampar piring atau jabu soding jolo-jolo.

Disamping tempat keempat sudut utaman tadi masih ada daerah antara Jabu Bona dan Jabu Tampar Piring, inilah yang dinamai Jabu Tongatonga Ni Jabu Bona. Dan wilayah antara Jabu Soding dan Jabu Suhat disebut Jabu Tongatonga Ni Jabu Soding.

Itulah sebabnya ruangan Ruma Batak itu boleh dibagi 4 (empat) atau 6 (enam), makanya ketika orang batak mengadakan pertemuan (rapat) atau RIA di dalam rumah sering mengatakan sampai pada saat ini; Marpungu hita di jabunta na mar Ampang na Marjual on, jabu na marsangap na martua on. Dan seterusnya……

BAGAS RIPE RIPE

Dihatiha nasalpui (zaman dahulu) terkadang suku bangsa Batak i mendirikan rumah secara kongsi atau rumah bersama antara abang dan adik dan rumah itu di sebut BAGAS RIPE RIPE.

Sebelum mendirikannya mereka terlebih dahulu bermusyawarah dan menentukan dan memutuskan; siapa yang menempati jabu BONA, siapa yang menempati jabu Soding jabu SUHAT dan jabu Tamparpiring. Tentunya rumah seperti ini sudah agak lebih besar, dan sifat seperti ini adalah sisa sisa sifat masyarakat kommunal. Namun biarpun adanya nampak sifat sifat kommunal pada keluarga seperti ini, mereka seisi rumah saling menghormati terutama terhadap wanita.

Tidak pernah ada perkosaan ataupun perselingkuhan seperti marak maraknya di zaman yang serba materialis ini. Para nenek Suku Batak pada hatiha (ketika) itu menghormati istri kawannya yang kebetulan suaminya berada di luar rumah.

Disinilah keindahan bahagian dalam rumah Batak itu terutama di bidang moral. Mereka menghormati hak hak orang lain dan menghormati ukuran ukuran (Ampang/Jual) hukum hukum wilayah didalam rumah yang tidak memiliki bilik (kamar) mereka sangat mengakui bahwa rumah itu memang jabu namar Ampang Marjual.

Rumah (Ruma) yang didalam bahasa asing disebut HOUSE mempunyai banyak cara untuk menyebutnya sesuai dengan fungsinya. Bilamana Ruma itu tempat penyimpanan padi maka para nenek nenek Suku Batak menyebutnya Sopo PARPEOPAN EME. Bilamana Ruma (Sopo) itu berfungsi sebagai tempat pemujaan DEWATA MULA JADI NA BOLON I (TUHAN ALLAH), maka tempat itu dinamakan Joro. Dan sampai sekarangpun masih banyak orang Batak menyebut Gereja itu dengan sebutan Bagas Joro ni DEBATA. Bagas Joro yang lama bentuknya persis seperti Ruma Batak dan sisa-sisanya masih ada pernah penulis lihat di daerah Humbang dan mereka beribadah pada hari Sabtu.

Ada juga Ruma itu khusus tempat musyawarah para keluarga dan para kerabat kerabat tempat membicarakan hal hal yang penting. Tempat tersebut di namakan Tari SOPO dan biasanya tari sopo tidak mempunyai dinding contohnya dapat kita lihat di Lumban Bulbul Kecamatan Balige yang pemiliknya bernama S.B Marpaung (Op. Miduk), atau di beberapa tempat masih ada lagi sisa sisa tari sopo yang dapat kita lihat.

Kenapa disebut BAGANDING TUA?

Kata kata yang lain untuk menyebut rumah itu ada juga mengatakan; SIBAGANDING TUA, menurut sunber yang layak di percayai BAGANDING TUA itu adalah sebuah mahluk yang juga ciptaan Allah, wujudnya seperti seekor ular yang panjangnya paling paling 2 jengkal jari tangan. Bagi orang yang bernasib mujur bisa saja BAGANDING TUA datang rumahnya dan pasti membawa rejeki yang melimpah ruah. Pokoknya bila Ruma itu memiliki BAGANDING TUA pemiliki Ruma itu akan kedatangan rejeki dari berbagai penjuru.
Demikianlah Suku Batak itu sering memakai kata kata penghalus dan sastra untuk menunjukkan ruma sebagai tempat tinggal manusia dengan menyebut JABU SI BAGANDING TUA.

Dari catatan yang dihimpun, Istilah Baganding tua juga diartikan sebagai peristilahan kepada perempuan (istri) pemilik rumah, dan untuk laki-laki (suami) diistilahkan Simanguliman. Bila dalam petuah upacara khusus mengartikan rumah sebagai “bagas Sibaganding tua Simanguliman on” artinya suami dan istri masih lengkap.
Perempuan (isteri) juga diartikan “pangalapan tua” sumber berkat, sementara rumah diartikan sama dengan perhimpunan berkat harta dan keturunan serta kehormatan.
“Namarampang Namarjual” diartikan bagi sebuah rumah yang memiliki kehidupan, memiliki harta, aturan dan penegakan hukum dalam keluarga serta masyarakat.
Kehilangan seorang isteri merupakan kehilangan kehormatan bagi sebuah keluarga dan rumah itu sendiri, sehingga penempatan istilah Sibagandingtua dan Namarampang Namarjual otomatis tidak lagi diucapkan sampai seorang perempuan (isteri) atau menantu dari salah seorang anak lelaki ada menempati rumah itu.
Menurut cerita rakyat, bila seorang isteri bijaksana yang menghidupi keluarga itu meninggal dunia, maka “boraspati” (cecak) akan meninggalkan rumah itu. Boraspati adalah lambang kesuburan dan selalu dibuat hiasan rumah adat batak. Kebenarannya belum pernah diteliti.

BALE BALE:

Berbagai macam penyebutan untuk menunjukkan Ruma (tempat tinggal manusia) di dalam bahasa Batak, kata BALE juga sering di sebut sebut, tetapi BALE kurang biasa di pakai sebagai hunian tempat berkeluarga (HOUSE dalam Bahasa Inggris). Bale artinya Balai tempat bertemu antara penjual dan pembeli. Contoh Balairung Balige yang modelnya seperti RUMA GORGA BATAK, akan tetapi fungsinya adalah sebagai tempat berjual beli kebutuhan sehari-hari.

Akan tetapi biarpun BALEBALE tidak biasa seperti hunian tempat berkeluarga dan anak beranak Orang Batak sekarang sering juga menyebutkannya sebagai rumah biasa (House). Buktinya; mereka berkata “PAJONG JONG BALE BALE do anakta nuaeng di Medan” artinya: Anak kita sedang membangun rumah di Medan. Padahal rumah yang dibangun anaknya di Medan adalah rumah gedong. Di sando “Bale balenta” (Disanalah rumah kita) “Nungnga adong Balebale ni lae i di Jakarta” (sudah ada rumah ipar kita itu di Jakarta.

Tangga gogop (genap)

Tadi kita sudah mengetahui bahwa Ruma Batak itu menurut tangga dan pintunya dibagi menjadi 2 (dua) bahagian yaitu Ruma Batak si Tolumbea dan Ruma Batak Di Baba ni Amporik. Namun kalau jumlah anak tangganya selalu ganjil apakah itu beranak tangga 9 atau 11 atau 7 pokoknya jumlahnya selalu ganjil. Bagi masyarakat Batak Toba jumlah anak tangga yang genap (gogop) adalah pantang, sebab jumlah anak tangga rumah adalah menunjukkan bahwa pemilik rumah adalah keturunan budak (Hatoban).

Hal seperti ini tidak terdapat bagi Ruma Batak sebab tidak mungkin seorang budak dapat mendirikan Rumah Batak, atau sebagai pemilik Ruma Batak. Kalaupun ada Rumah beranak tangga yang genap (gogop) itu mungkin pada rumah jenis lain. Karena di tanah Batak pada jaman dahulu dan jaman sekarang ada juga kita dapati rumah EMPER bahkan jumlahnya jauh melebihi dari Ruma Batak.

Menurut cerita yang didapat dari hasil bincang bincang antara penulis dengan orang yang layak dipercayai bahwa pada zaman dahulu ada terdapat budak di Samosir. Dan kalau budak itu mau makan terlebih dahulu bersuara ngeong (mar ngeong) seperti suara kucing barulah tuannya meletakkan nasi di lantai rumah.
Dan kalau budak sudah merdeka di buatlah rumah pondoknya dengan tanda jumlah anak tangga rumahnya genap seperti 2 atau 4.

Pada zaman zaman permulaan Kemerdekaan Indonesia penulis masih sempat mendengar bahwa anak pemilik rumah yang bertangga genap sangat sulit mendapat jodoh yang cantik. Jadi secara jelasnya bahwa Rumah Batak itu tidak ada yang beranak tangga yang gog

Read Full Post »

Beberapa orang search di blog ini mencari tulisan yang berkaitan dengan “Parmasukni tu gedung pesta unjuk” (tata cara rombongan paranak dan parboru masuk ke gedung setelah pulang dari gereja- umat Kristiani).

Sebenarnya hal tersebut sudah saya bahas dalam tulisan sebelumnya yakni menjadi bagian dari tulisan :

  • Pangantusion Ulaon Ditaruhon Jual (Pesta di Paranak – Bolahan Amak)

http://sitorusdori.wordpress.com/2009/06/04/pangantusion-ulaon-taruhon-jual-ulaon-di-paranak/

Secara khusus yang berlaku di marga SITORUS di Jabodetabek adalah bila SITORUS yang pangolihon anak (Paranak) dan ulaon taruhon jual, maka hasuhuton paranak akan manjanghon haroro ni parboru di pogu ni alaman (berdiri menerima kedatangan rombongan pengantin dan pihak parboru di depan panggung).

  • Pangantusion Ulaon Dialap Jual (Pesta di Parboru-Bolahan Amak)

http://sitorusdori.wordpress.com/2009/05/28/pangantusion-ulaon-di-alap-jual/

Secara khusus yang berlaku di marga SITORUS di Jabodetabek adalah bila SITORUS yang pahutahon/pamuli boru (Parboru) dan ulaon Dialap Jual, maka hasuhuton parboru dan hasuhuton paranak akan bersama-sama masuk sekaligus dengan penganten.

Perihal pelaksanaan yang berlaku di marga yang lain secara umum adalah sesuai yang disepakati dan menjadi pegangan dari marga tersebut.

Agar tidak menjadi polemik, biasanya hal ini telah disepakati sewaktu ulaon Marhusip sehingga pada saat hari H pelaksanaannya berjalan lancar.

Note: jika anda menghadiri ulaon marhusip dan anda tidak mendengar hal ini dibahas, tolong ingatkan Pande Hata(Parhata) ni paranak maupun parboru agar hal ini di bahas dan disepakati.

Semoga menambah wawasan kita bersama.

St. Sampe Sitorus, SE/br Sitanggang (Amani Hitado Managam Sitorus)

Read Full Post »

« Newer Posts - Older Posts »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 878 other followers

%d bloggers like this: