Feeds:
Posts
Comments

Archive for May 14th, 2010

Beberapa pertanyaan masuk ke email saya intinya menanyakan bagaimana mangampu di angka ulaon las ni roha. Saya rasa ini adalah respon positif 🙂 atas postingan saya sebelumnya perihal mangampu di ulaon mangapuli/pasahat hata togar-togar.

Jujur saya bukanlah Raja Parhata dan sesungguhnya belum layak jadi panungkunan. Kalaupun saya menulis itu semata-mata berbagi pengetahuan berdasarkan apa yang saya baca dan panuturion ni angka natua-tua serta pengalaman melihat dan memperhatikan di angka ulaon yang saya ikuti.

Saya menyadari budaya berbagi ilmu ini masih jarang kita lakukan, banyak yang pengetahuannya tentang adat & budaya Batak sangat mumpuni namun “kurang” dalam hal berbagi (kurang melakukan pencerahan tu angka dongan).

Dengan segala keterbatasan yang saya miliki dibawah ini saya share perihal mangampu di ulaon las ni roha di jabu. Note: yang kita kategorikan ulaon las ni roha di jabu yakni: Pabosurhon (pasahat ulos mula gabe), Pasahat Ulos Parompa (saat ini sering diberikan waktu Tadidi / Baptis), Kesaksian Iman (Sidi- malua sian pangkangkungi), Manuruk Jabu.

Ulaon yang lain umumnya sudah kategori ulaon mangajana yakni Marhusip, Ulaon Unjuk (pesta nikah), Ulaon na Monding.

Untuk detailnya saudara/i dapat membacanya di:

https://sitorusdori.wordpress.com/category/ulaon-las-ni-roha-suka-cita/

Semoga tulisan tersebut dapat menambah wawasan kita bersama.

Horas,

CSt. Sampe Sitorus

Read Full Post »

Belakangan ini saya memperhatikan banyak orang yang kurang paham makna mangampu, secara khusus mangampu ketika datang punguan atau orang2 yang mengasihi kita memberikan penghiburan (dorongan moril untuk meneguhkan keluarga yang berduka).

Saya katakan kurang paham karena ketika mangampu hasuhuton seringkali malah bercerita tentang akhir hidup dari almarhum (yg baru meninggal), padahal seyogyanya hal itu di sampaikan ketika jujur barita(jujur ngolu) yang merupakan pemaparan riwayat hidup (secara singkat) hingga ke acara partuatna (acara adat sebelum dimakamkan).

Perlu kita pahami bersama bahwa mangampu pada dasarnya adalah menyampaikan terima kasih kepada orang-orang yang sudah datang memberikan penghiburan (dukungan moril) kepada keluarga yang ditinggalkan.

_20171013_195525

Berdasarkan panuturion ni angka natua-tua, maka ketika mangampu tidak perlu panjang-lebar, just strictly to the point. Contoh mangampu:

Di hamu sude namanghaholongi hami, maulitae godang ma hupasahat hami di haroromu na pasahat hata apul-apul, hata togar-togar. Anggiatma antong  marhite hata nauli hata togar-togar dohot pangidoanmuna tu Amanta Debata, dipargogoi hami jala dipasaut angka pangidoanta i hombar tu lomo ni rohaNa. Asa on pe dohonon nami ma songon nidok ni natua-tua:

Aek marjullak-jullak sian tonga-tonga ni batu
Jullak-jullak nai bahenon tu tabu tabu laho boanon tujabu
Hata nauli hata togar-togar naung pinasahat mu tu hami
Ampuon nami ma i antong martonga ni jabu.
 
Asa mardangka ma inna jabi-jabi marbulung ia situlan
Sude angka pangidoanta marhite tangiangnta saluhut na mai di pasaut Tuhan.
 
Naung sampulu pitu jumadi sampulu ualu
Saluhut hata nauli naung pinasahat mu tu hami, hu ampu hami ma i antong martonga ni jabu.
Botima, mauliate ma, songon i ma pangampuon sian hami.
 
Tabe mardongan olop olop
St. Sampe Sitorus (A.Hitado Managam)

Read Full Post »

%d bloggers like this: