Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Budaya & Adat Batak’ Category

“Uju di Ngolunghon”   Cipt: Denny Siahaan

Hamu anakhonhu…

(hai anak-anakku)

Tampuk ni pusupusuki…

(belahan hatiku)

Pasabar ma amang, Pasabar ma boru,

( bersabarlah anak-anakku)

Lao patureture au…

(untuk merawat aku)

***

Nunga ma tua au…

(aku sudah tua)

Jala sitogutoguon i

(bahkan untuk berjalan pun harus dituntun)

Sulangan mangan au, Siparidion au,

(makan harus di suapin, mandi pun harus dimandikan)

Ala ni parsahitonki…

(karena sakit yang aku derita)

Reff:

So marlapatan marende, margondang, marembas hamu,

(tak berguna kalian bernyanyi, margondang, dan menari2 membuat pesta yang meriah)

molo dung mate au…

(jika aku sudah mati)

So marlapatan na uli, na denggan patupaonmu,

(tak ada lagi gunanya hal-hal yang baik, yang bagus kalian lakukan untukku)

molo dung mate au…

(jika aku sudah mati)

Uju di ngolungkon ma nian…

(semasa hidupku inilah)

Tupa ma bahen angka na denggan,

(kalian lakukan yang terbaik)

Asa tarida sasude…

(supaya nyata semua)

Holong ni rohami, marnatua-tua i.

(Hormat dan KASIH mu terhadap orangtuamu)

Balik ke:***

Dalam lagu Uju di Ngolungkon termaktub pesan yang mengkritisi adat Batak. Denny Siahaan menggubah lagu tersebut berlandaskan tema menghormati orang tua.  Liriknya mengilustrasikan kisah hubungan antara orangtua dan anak. Klimaks lagu menekankan pesan orang tua. Sang orangtua mendambakan agar putra-putrinya menyajikan perlakuan terbaik selagi ia masih hidup.

Lagu yang dipopulerkan oleh Putri Silitonga tahun 2008 itu menyoroti tradisi Batak, yakni pesta adat terhadap orangtua setelah meninggal. Ritus sedemikian dinilai sebagai hal yang tidak berguna. Karena bentuk penghormatan terhadap orangtua selagi hidup lebih berharga daripada setelah meninggal.

Penegasan sedemikian termaktub dalam teks: “So marlapatan marende, margondang marembas hamu, molo dung mate au…! So marlapatan na uli, na denggan patupaonmu, molo dung mate au…! Uju di ngolungkon ma nian. Tupa ma bahen angka na denggan! Asa tarida sasude. Holong ni rohami, marnatuatua i.”

Muatan kritiknya cukup menohok, terutama bagi orang Batak yang cenderung mengungkapkan rasa hormat ketika orangtuanya wafat. Yakni dengan menggelar ritual tortor diiringi nyanyian maupun gondang. Padahal tanda kasihnya kepada orangtuanya pada masa hidupnya terbilang tidak optimal.

Jujur… secara pribadi saya pun harus mengakui bahwa semasa hidup ayah dan ibuku (Op. Tamado Sitorus  – nahinan) rasanya masih banyak hal terbaik yang belum saya persembahkan kepada mereka.

Namun setidaknya saya telah berupaya memberikan apa yang dapat saya persembahkan untuk mereka.

Selagi masih ada waktu, saudaraku mari kita berikan yang terbaik kepada orang tua kita semasa hidupnya.

Tabe mardongan tangiang,

St. Sampe Sitorus / br Sitanggang (A.Hitado Managam Sitorus)

Sumber referensi tulisan:

Sahat P Siburian di: http://batakpos-online.com/content/view/7033/61/

Advertisements

Read Full Post »

Seorang kawan dengan santainya bercerita sekaligus bertanya kepada saya tentang arti kata yang sering dia dengar namun tidak cukup jelas dan dia tidak tahu artinya.

Percakapan kami kira-kira seperti ini:

Kawanku:

Saya itu sering mengikuti pembicaraan antar Raja Parhata baik di acara Ulaon Las Ni Roha (suka cita) maupun Ulaon Habot Ni Roha. Setiap akhir pembicaraan sebelum pembicaraan “diserahkan” kepada lawan bicara, saya sering dengar kata SIDOPOTI atau SIDOKBOTI atau apalah itu, tapi jujur… saya tidak bisa tangkap persis kata apa yang di ucapkan karena agak cepat diucapkannya. Nah berhubung lae sedang belajar menjadi Raja Parhata, bisa tolong jelaskan apa yang diucapkan tersebut dan artinya apa ?.

Sampe Sitorus:

Ya… saya juga sering mendengar kata yang sama namun sama seperti lae, saya juga kurang jelas kata apa yang sesungguhnya mereka katakan tapi saya sedang cari tahu. Jika saya sudah dapatkan maka akan saya share dan posting di blog saya agar para pembaca setia blog saya juga ter up date.

Memenuhi janji tersebut, berikut saya posting:

Setelah bolak-balik baca ulang semua buku tentang adat Batak yang pernah saya baca termasuk blog yang pernah saya kunjungi, maka saya tiba pada kesimpulan bahwa sesungguhnya dalam “kamus” panghataion ketika akan memberikan kesempatan kepada lawan bicara, TIDAK MENGENAL kata Sidopoti atau Sidokboti, NAMUN yang ada adalah BOTIMA.

Contoh:

Raja Parhata Parboru: ………………, Mauliate ma Amangboru, Botima, Partingkian on hupasahat hami ma tu hamu Rajani Parboruon nami.

Biasanya langsung di sambut

Raja Parhata Paranak:  Gabe ma jala Horas Rajanami, ………(utarakan apa yang ingin disampaikan selanjutnya diakhiri), Mauliate ma Rajanami, Botima.

Demikian selanjutnya langsung ditanggapi Raja Parhata Parboru. Dalam hal ini kata BOTIMA mengandung makna Demikian Kami Sampaikan.

Jadi dapat saya simpulkan bahwa penggunaan kata Sidopoti atau Sidokboti atau apapun itu (karena kurang jelas) sesungguhnya adalah untuk mengganti kata BOTIMA. (untuk selanjutnya kesempatan bicara beralih kepada lawan bicara).

Harap di ingat, para pengguna HT ketika akan memberi kesempatan kepada lawan bicara, sering dengar kata GITU, GANTI.

Jika demikian halnya apakah para Raja Parhata yang sering menggunakan kata SIDOPOTI atau SIDOKBOTI tersebut salah?.

Jujur saya tidak dalam posisi untuk memutuskan benar atau salah, mungkin ini lebih disebabkan kebiasaan. Yang penting harus kita pahami bersama adalah arti kata dan tujuan dari ungkapan tersebut.

Mari kita telaah bersama, kata SIDOPOTI mungkin berasal dari kata DOPOTI yang berarti pajonok (perdekat, susul). SIDOKBOTI mungkin berasal dari kata dasar BOTI (demikian), jadi SIDOKBOTI kira-kira artinya kami sampaikan demikian.

Demikian kami share, semoga menambah wawasan kita.

Tabe mardongan tangiang

St. Sampe Sitorus,SE/ br Sitanggang

Read Full Post »

Siala adong sungkun sungkun taringot tu Sinamot Sitombol dohot Rambu Pinudun, dison hu re -post hami tulisan ni almarhum St.D.P Hutagalung (Op ni Si Salomo) sian blog ni hela nasida

http://purbatondangmargana.blogspot.com/2008/09/catatan-adat-na-ta-baen-di-jakarta.html

http://purbatondangmargana.blogspot.com/2008/10/usul-adat-taruhon-jual.html

SINAMOT SITOMBOL

Dimulana i dihata i pe Sinamot Sitombol, maksudna holan Sinamot i do, dohot maksud unang be sai dohot Paranak pasahathon Jambar namuhut tu Suhi ni Ampang na-Opat dohot tu Parjambar sihataan dijabu, asa Parborui ma pasahathoni sian Sinamot Sitombol i. (Lapatanna Sinamot napinasahat paranak termasuk ma di si angka goli-goli ni sinamot angka surungsurung dohot panandaion termasuk suhi ni ampang na opat, alai anggo panjuhuti dang termasuk dope di si).

Hape anggo lapatanna ditingki on, nunga masuk tu Sinamot Sitombol, ima namosok, Panjuhuti tamba ni Dengke Simudur-udur, gabe Parboru ma patupahon sude sipatupaon di Pesta Unjuk sahat tu parburian, nda nunga gabe balik tangga ni balatuk, gabe ulaon ni Paranak diulahon Parboru (Hula-Hula manahu Parbasuan ni Boru) aha be lapatan ni : MARUNJUK dohot MANGAN TUHOR NI BORU..
Lapatan ni UNJUK ima mengunjuk (tunjuk) napinatupa ni Paranak laho pasangaphon Hula-Hulana Parborui.

Fresh Juice Pesta 5500

Hailaan Bolon do di Paranak molo so suman sipanganon na dipatupana ditingki Unjuk, hape di tingki on gabe hailaan ni Parboru do molo so suman sipanganon ditingki Unjuk, alana nunga Sinamot Sitombol /All In.
Nda nunga gabe balik balatukna, Parboru patupahon Tudu-Tudu ni Sipanganon sipasahaton ni Paranak tu nasida Parboru ditingki Unjuk, ripe sonang ma (tau beres) Paranak ro tu parpestaan, manortori Paranak manjalo tumpak dihalojaon ni Hula-Hulana, gabe songon na soadong be lapatan ni Raja ni Hula-Hula ditingki Pesta Unjuk i.

Jadi nunga tarbalik adat i ditingki on: Ndang Hir be hodok ni Paranak mandiori Sinamot Pangoli ni Anakna, gabe dohonon ma : HIR HODOK NI PARBORU LAHO PAMULI BORUNA.
Molo najolo adong pandohan namandok: Mulak-mulak ditangga do anak ni na so marhepeng, anggo nuaeng on nunga balik: mago-mago di dalan ma sangap ni Hula-Hula Parboru napogos ala so marhepeng.
Denggan ma didok roha anggo sipanganon di Pesta Unjuk unang be masuk tu Sinamot Sitombol, sipatupaon ni Paranak ma ala UNJUK ma goarna, molo inganan dohot dengke sipasahaton ni Hula-Hula Parboru tu Paranak, dohot dengke tu tondong ni Paranak sipatupaon ni Parboru ma i.

Ala Catering nama patupahon sude sipanganon di Ulaon Unjuk, denggan ma nian Suhut Paranak dohot Suhut Parboru masipauneunean asa pemesanan Dengke ni Parboru dohot sipatupaon ni Parboru di namar-Une dipasada ma tu Catering ni Paranak.
Teknik pelaksanaan, nasida ma masipasadaan, dilean Parboru ma hepeng tu Paranak tu keperluan ni Dengke pesanan nasida i.

Adong dope gunana MARHATA SINAMOT ditingki Unjuk molo dung ma dihatai Sinamot Sitombol, ai marlapatan do i terserah di Parboru ma mangalean Jambar tu Ruhut ni Parjambar na Gok, ima Suhi ni Ampang naopat dohot tu angka Parjambar sihataan di Jabu ndang sihataan di alaman.
Dohot istilah “SINAMOT SITOMBOL”, boi ma dohonon Ulaon Marhusip songon nadipamasa di Jakarta on, nunga be songon na “MARHATA SINAMOT” ai ma “SITOMBOL” goarna, antong aha be sihataan, so na adong be sipasahaton, nunga sidung sude di Parhusipon, molo tung pe di ulahon pasahat Panandaion na ditamba-tambai nama istilah ni i  ai ndang dong binoto Jambar Panandaion di Adat Batak.

Mauliate do dohononta tu angka dongan namangalehon parbinotoan dohot tingkina manurathon Buku Adat asa adong songon pedoman di hita angka namangargahon Paradaton ni Halak Batak na masa sian mulanai.. Ditingki nuaeng on manang napiga Buku Adat nijaha godangan do nasida manurat Adat Batak berpedoman tu namasa di Jakarta gabe mago haulion (keaslian/sumber ni Budaya Batak) songon angka nasinurat ni angka dongan parbinoto di Paradatoni ditingki naparjoloi di Bona Pasogit, ima nasinurat ni donganta Mangaraja Asal, Raja Patik, Wismar Hutagalung dohot lan na asing dope.
Dung mardomu hata ni Anak dohot Boru naeng mamungka parsaripeon nasida jala nunga parbinoto Natoras ni Boru dohot Natoras ni Anak dibuhul nasida ma tingki manang andigan Pihak Paranak ro mandapothon Pihak Parboru laho patotahon sangkap ni anakhon nasida: Patua Hata dohot manghatai Sinamot, dohot partingkian namarpardomuan tu Ulaon sahat tu Unjuk. (ida hubungan ni Boru tu Boru songon naung pinatorang di ginjangi)
Antong: anggo so adong be lapatan ni Namanungkun Boru, Manghusipi Sinamot dohot Namosok, Marhata/Pasahat Sinamot + Parjambar na Gok, Marunjuk, ala nunga dipasada sude ditingki Parhusipon dohot istilah Sinamot Sitombol /All In, nda ma dumenggan nian molo dipatilbas (dipersingkat) Ulaon i gabe boi dohonon “PESTA PAMASU-MASUON” sajo, ndang pola be guraton di hata ni Gonghon dohot JouJou : Manjalo huhut pasahat Adat nahombar tu Ulaon i.

cup-seal-ukuran-14-12-10-oz

RAMBU PINUDUN

Tangkas do taantusi ia Adat Pamuli Boru Taruhon Jual manang didok doi RAMBU PINUDUN, namarlapatan doi sude: Inganan, Sipanganon, dohot sude haporluan ni Pestai gabe tanggung jawab ni Paranak. Ia Parboru holan mamboan Dengke Simudur-udur dohot Ulos Herbang sipasahaton tu Paranaki
Di Inganan Parpestaan: Dung mulak sian Gareja, jala sahat tu inganan parpestaani parjolo ma masuk Penganten dohot Rombongan Suhut Paranak alai anggo Suhut Parboru dohot sude rombonganna/naniontangna ndang dohot dope masuk tu bagas. Dung sude simpan parhundul ni Hasuhuton Paranak dohot angka naniontang nasida, parjolo ma Paranak manggora : Hula-Hula, Tulang, Tulang Rorobot, Bona Tulang, Bona ni Ari, Hula-Hula na-Marhaha-maranggi dohot Hula-Hula ni Anak Manjae masuk tu bagas jala jaloon ni Suhut Paranak ma sude Hula-Hulai dohot tortor.

Dung simpul masuk jala hundul sude hula-hula ni Paranak, mangarade ma Suhut Paranak laho manjalo haroro ni Rombongan ni Suhut Parboru. Rap masuk ma Suhut Parboru, Hula-Hula, Tulang, Tulang Rorobot, Bona Tulang, Bona ni Ari, Hula-Hula Namarhaha-maranggi, Hula-Hula ni Anak Manjae ni Parboru, ihut ma muse angka sisolhot naniontang ni Parboru masuk tu bagas dung manggora Paranak. Jadi sahali masuk do sude. Sude nabinoan ni Suhut Parboru dohot uduranna i, Dengke Siuk dohot Boras si Pir ni Tondi dipasahat ma tu Paranak alai anggo Dengke sipasahaton ni Suhut Parboru dipasiding (disimpan) ma jolo diinganan na denggan paima tingki laho pasahathon.

Di Jakarta nataulahon di Pesta Adat Pamuli Boru Taruhon Jual gabe songon ulaon Alap Jual do. Dung di gedung(alaman ni Paranak) adong hak ni Parboru manggora Hulahulana asa masuk tu gedung jala Suhut Parboru muse namanjalo sude nabinoan ni Hulahulana.

Sungkunsungkun (Pertanyaan) : Beha do pandapotmuna angka Dongan: Taulahon ma torus sisongoni manang taihuthon ma songon dia aslina ?
Panurat : Alm St. D.P. Hutagalung (Op. ni Si Salomo)

Catatan pribadi Sampe Sitorus,

Sian hatorangan naung sinurathon ni amang St. D.P. Hutagalung (Op. ni Si Salomo), dang adong na margoar Sinamot Sitombol Rambu Pinudun. (Molo Sitombol ba Sitombolma, molo Rambu Pinudun ba Rambu Pinudun ma, nda tung gabe padomuon duansa ai asing be na dua i).

Hape hea hubege di hatahon Raja Parhata Senior di namarhata di pesta unjuk, hira hira tarsongon on:

Rajanami Raja Bolon, Somba ni adat somba ni uhum SINAMOT  ni boru ni Raja i sipasahathon nami godangnya Rp. 40.000.000,- SITOMBOL RAMBU PINUDUN.

Hape di gabehon Parboru suang songoni Raja Parhata ni Parboru.

Rap sala duansa Raja i ate?. Tamba ma parbinotoan asa unang ni ihuthon angka na sala tujoloan on.

Botima.

St. Sampe Sitorus/br Sitanggang (A. Hitado Managam Sitorus).

Read Full Post »

Tulisan ini saya dedikasikan untuk putraku Hitado Managam Sitorus(saat ku tulis dia berusia 7 tahun 11 bulan) yang sangat tertarik dengan budaya Batak bahkan berkeinginan kelak menjadi Raja Parhata. Kiranya kelak tulisan ini menjadi salah satu warisan yang sangat berharga bagi dia.

Berhubung proses penulisan membutuhkan waktu, tenaga dan pikiran, maka dengan hormat kepada para pembaca yang budiman yang ingin me repost di blog maupun media lain agar mencantumkan sumbernya dan jika tidak keberatan silahkan copy paste apa adanya.

Saya sangat kecewa karena beberapa tulisan saya sebelunya di re post di blog maupun media lain namun tidak mencantumkan sumber.

Saya pribadi setiap membuat tulisan berupaya semaksimal mungkin untuk menuliskan sumber dan referensi selama masih saya dapatkan sumbernya. STOP hentikan plagiat.

Demikian harap maklum.

Horas.

Contoh panghation ulaon Pasahat Sulangsulang pahompu di ari Sabtu 19 Maret 2011 kel. Jeffer Hawer Sitorus,SE,MM dohot parumaennami Mira Koesoema Rany br Tampubolon, SH (A.Imanuel Yosua Magistero Sitorus).

Dung sidung marbagi jambar dohot manjalo pangurupion (tumpak) sian boru, ale-ale dohot dongan tubu, diudut ma tu namarhata. Tarsongon on ma partordingna:

Protokol Sitorus ->Raja Boltok).

Ima tutu ala naeng mulaanta ma manghatai dohot hulahulanta Raja i Raja Tampubolon, onpe di hamu haha doli Raja Dori dohot haha doli Raja Pane, di dok natua tua molo tinallik huling huling tarida ma holi holi, molo anggina bona ni hasuhuton hahadoli Raja Dori dohot hahadoli Raja Pane ma antong na gabe Parsinabung dohot Panamboli. Dihamu hahadolinami, ala di hami raja Boltok ma hasuhuton hupasahat hami ma tu hamu asa hamu ma na gabe Raja Parsinabung dohot Panamboli di ulaonta sadarion, partingkian on hupasahat hami ma tu hamu hahadoli nami. (more…)

Read Full Post »

Kamis 17 Pebruari 2011 sekitar pukul 08 pagi saya terima berita bahwa Nantulang Op. Harry Sitanggang br Naibaho (ibunda dari lae A.Harry Sitanggang/br Nainggolan) telah berpulang ke pangkuan Bapa di surga. Sebagai sekretaris Punguan Raja Sitanggang Sektor Tangerang Kota, maka saya pun segera menyebarluaskan informasi tersebut via sms kepada seluruh anggota punguan sbb: Info dari amang Dr. Sudin Sitanggang, nunga jumolop dialap Tuhanta nasogot Natoras Boru(ibu)ni lae A.Harry Sitanggang. Marhiteon pinabotohon asa ria ma hita sude Pomparan Raja Sitanggang manungkir tu bagas nasida borngin on di Taman Royal. Diangka na boi denggan ma tumibu ro laho mandongani suhut.

Sebagaimana telah kami ketahui bersama bahwa lae A.Harry Sitanggang ini adalah Wakil Ketua Punguan Raja Sitanggang dohot Boruna Wilayah Tangerang dan selama ini beliaulah yang menjadi Raja Parhata diangka ulaon adat di punguan Wilayah Tangerang. (Note: mungkin karena yang lain belum berani tampil sehingga “hampir” selalu beliau yang menjadi Raja Parhata). Terpikir olehku bahwa Hula-hula i Sitanggang menyadari situasi ini sehingga diantara mereka akan saling berkoordinasi untuk persiapan angka na hombar tu parmonding ni natua-tua khususnya untuk acara malam itu. Sekitar  pukul 19.15 Wib saya pun tiba di rumah duka, tampak sudah hadir dari Punguan Sitanggang Wilayah Tangerang adalah lae A.Bobay Sitanggang/br Sinaga (Ketua Sektor Tangerang Kota). Singkat cerita sesuai dengan keputusan keluarga dipagi hari maka jasad almarhumah Jumat pagi akan dibawa ke Bonapasogit (Tanjung Bunga Samosir) dan semua ulaon adat akan dilaksanakan disana.

Meski demikian malam pukul itu sekitar pukul 20.20 Wib dilaksanakan ulaon “mangido tangiang” laho paborhat keluarga besar sebagai ganti dari Tonggo Raja laos pamasuk bangke ni natua-tua i tu jabu-jabuna (mompo tu jabu na so pinungka ni tanganna). Pertanyaannya jika demikian siapa yang akan mangadopi hula-hula Naibaho dan horong ni Tulang ? Hatiku pun dag dig dug, siapa yang akan mangadopi Hula-hula Naibaho dohot horong ni Tulang ?.  Terlihat olehku lae A.Rimbun Sitanggang (Ketua PURASITABOR Sejabotabek), tapi apa mungkin dia yang langsung mangadopi karena dia hasuhuton bolon (haha doli ni A.Harry / ompung kandung kakak beradik). Setelah lae A. Rimbun melihat situasi maka dengan terpaksa beliau memutuskan untuk mangadopi langsung Hula-hula dohot horong ni Tulang. Acara “mangido tangiang” pun dimulai, sesuai arahan lae A. Rimbun Sitanggang, maka mau tidak mau lae A.Bobay Sitanggang(Ketua Sektor Tangerang Kota) harus berperan sebagai protokol dan selanjutnya panghataion dipasahat tu lae A. Rimbun Sitanggang.  Dengan berterus terang lae A. Rimbun Sitanggang menjelaskan kepada Hula-hula Naibaho dohot sude horong ni Tulang sekaligus memohon pengertian atas kondisi yang melatar belakangi mengapa beliau sendiri na mangadopi Hula-hula. Pada saat manjahahon jujur ngolu ni Op. Harry Sitanggang br Naibaho terlihat mulai berdatangan Hula-hula i (Sitanggang).

Apa yang dapat kita pelajari dari uraian diatas ?. Mohon maaf (santabi bolon) di sangap ni hamu hula-hulanami marga Sitanggang ndang adong maksud manggurui manang pamalomalohon, alai asa tu dengganna angka ulaonta tu joloan ni ari indok rohangku beberapa point penting yang patut kita perhatikan sbb:

1.       Penting dan mendesak Kaderisasi Raja Parhata di lingkungan Punguan Raja Sitanggang Wilayah Tangerang.

2.       Generasi muda (keluarga muda) Pomparan Raja Sitanggang perlu lebih sering mengikuti angka ulaon baik las ni roha maupun dok ni roha.

3.       The show must go on, meskipun kita belum menjadi Raja Parhata namun bila situasi seperti diatas kita harus berani tampil. Contoh lae A.Bobay Sitanggang ternyata beliau mampu mengemban tugas sebagai protokol.

4.       Pentingnya mengetahui posisi kita dalam suatu ulaon. Dalam hal contoh diatas marga Sitanggang adalah suhut. Oleh karenanya suhut sudah harus mangarade paimahon haroro ni Hula-hula dohot Tulang, bukan seperti kemarin Hula-hula dohot Tulang nunga ro jala pungu hape hasuhuton marga Sitanggang baru 1 hingga 2 keluarga naung mangarade. Note: ianggo hami boru nunga rade sian pukul 19.15 Wib, padahal di boa-boa marhite sms “ hu ondolhon hami do “ tu angka hula-hula i asa tumibu ro.

Apa yang kami uraikan dalam tulisan diatas bisa saja terjadi di punguan semua marga termasuk di hita Pomparan ni ompunta Raja Sitorus. Ala ni i rap marsiajar mahita ate ?

Tabe mardongan tangiang

St. Sampe Sitorus, SE

 

Read Full Post »

Terkadang kita menganggap hal sepele mengenai Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk (buku berisi data-data yang berhubungan dengan pelaksanaan pesta adat pernikahan yang biasa dipegang oleh Protokol, Raja Parhata dan beberapa natua-tua yang duduk sebarisan dengan Raja Parhata).

Tahukah kita bahwa buku tersebut sangat penting ?. Protokol dan Raja Parhata akan kerepotan jika buku tersebut belum tersedia ketika mereka sudah tiba di gedung. Kenapa bisa demikian ?.  Protokol dan parhobas tidak akan tahu manjou (memanggil dan mempersilahkan masuk) para undangan khususnya horong ni Hula-hula dohot Tulang.

Berikut ini contoh Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk angginami Lumumba Sitorus, SE dohot oroanna (na gabe anggiborunami) Nova SiskaThiorida br. Marpaung, Amd.  Silahkan klik link berikut ini:

Contoh Buku Panduan Pesta Lumumba

Yang seringkali terlupakan adalah berapa rangkap Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk ini di cetak ?. Pengalaman pribadi kami menyediakannya dalam 6 rangkap dengan perincian untuk : Protokol, Panambol (Sibagi Jambar), Parsinabung(Raja Parhata), Paidua ni suhut, Hasuhuton (yang duduk di panggung – berkaitan dengan kapan akan menyerahkan angka nahombar” (uang dalam amplop, dll), Natua-tua (kiri-kanan Raja Parhata). Jadi sangat kami sarankan untuk menyediakannya minimal 6 rangkap dan di jilid rapih.

Note:

1. Perihal layout dan tampilan bisa di lakukan improvisasi namun jangan karena mau tampil bagus malah yang berkepentingan dengan buku tersebut kesulitan untuk membacanya.

2. Buku Partording Ni Ulaon Pesta Unjuk ini seyogyanya sudah dibawa boru/parhobas yang duluan berangkat ke gedung (ketika Raja Parhata datang sudah tersedia, tidak lagi menunggu hasuhuton pulang dari gereja).

Semoga tulisan ini dapat membantu.

St. Sampe Sitorus / br Sitanggang (A. Hitado Managam Sitorus)

Read Full Post »

Seorang teman bercerita bahwa saat ini di bonapasogit menjadi trend para pangaranto yang hampir pensiun membangun rumah di kampung halamannya. Menanggapi cerita tersebut saya kata katakan bahwa mungkin ada keinginan untuk menikmati masa pensiun dan hari tua di kampung halaman.

Kawan tersebut menimpali, ya memang sih ada sisi positifnya namun konon ada juga belakangan ini datang mengaku bahwa di suatu kampung tersebut ada parjabuan (tanah partapakan) mereka padahal sepanjang pengetahuan orang sekampung tersebut orang yang mengaku-ngaku itu tidak punya parjabuan disana.

Akhirnya saya jadi teringat hal yang melatarbelakangi saya menulis parhutaan di kampung kami Lumban Tongatonga – Silamosik.

Note: baca tulisan saya di link dibawah ini

https://sitorusdori.wordpress.com/2010/11/23/parhutaan-lumban-tongatonga-silamosik-i/

Jujur saya pun khawatir nanti akan ada orang yang mengaku bahwa ompung mereka berdomisili di Lumban Tongatonga.  Syukur kepada Tuhan rasa khawatirku itu kemungkinan tidak akan terjadi karena sangat jelas bahwa namarhuta (bertempat tinggal) di Lumban Tongatonga hanyalah pomparan Op. Paralatan yakni 4 kakak beradik Op. Julu Debata, Op. Sisuhunan, Op. Saelan dan Op. Paian).

Bagaimana membuktikan hal tersebut ? Dalam tradisi Batak hanya “nampuna huta” yang memiliki jabu Ruma. Di Lumban Tongatonga hanya keturunan 4 kakak beradik tersebut yang memiliki parjabuan.

Jadi jika kemudian ada yang datang dan mengaku bahwa mereka memiliki parjabuan di Lumban Tongatonga, perlu di pertanyakan bukti kebenarannya.

Perlu di ingat bahwa namarhuta di Lumban Tongatonga adalah Pomparan Op. Paralatan. Generasi sebelumnya kemungkinan besar masih marhuta di Dolok Galasa yakni perkampungan di atas Lumban Tongatonga.

Tulisan ini bertujuan untuk mengingatkan kita bersama akan arti pentingnya “mangaramoti” tading tadingan ni ompunta (merawat dan melestarikan warisan leluhur) agar tidak timbul permasalahan di kemudian hari. Artinya kalaupun kita tidak bisa mempertahankan keutuhan jabu ruma gorga warisan kita, setidaknya ketika di parumpak (dirubuhkan) maka bekas parjabuan tersebut haruslah kita beri tanda misalnya dengan di pasang pondasi atau patok.  Namun yang lebih penting sesunguhnya adalah mengupayakan untuk mandulo (mengunjungi) kampung halaman.

Note: klik link di bawah ini

https://sitorusdori.wordpress.com/2010/09/07/memaknai-lagu-arga-do-bonani-pinasa/

Semoga tulisan ini menjadi inspirasi bagi kita bersama.

Tabe mardongan tangiang.

St. Sampe Sitorus, SE

 

Read Full Post »

« Newer Posts - Older Posts »

%d bloggers like this: