Feeds:
Posts
Comments

Ada satu pertanyaan yang masuk ke mailbox saya, yaitu “Mengapa harus minum  air putih banyak banyak..?”

Well, sebenarnya jawabannya cukup “mengerikan” tetapi karena sebuah pertanyaan jujur harus dijawab dengan jujur, maka topik tersebut bisadijelaskan sbb:

Kira-kira 80% tubuh manusia terdiri dari air.  Malah ada beberapa bagian tubuh kita yang memiliki kadar air di atas 80%. Dua  organ paling penting dengan kadar air di atas 80% adalah : Otak dan Darah. !! Otak memiliki komponen air sebanyak 90%, Sementara darah memiliki Komponen air 95%.

Jatah minum manusia normal sedikitnya adalah 2 liter sehari atau 8 gelas sehari. Jumlah di atas harus ditambah bila anda seorang perokok.

Air sebanyak itu diperlukan untuk mengganti cairan yang keluar dari tubuh kita lewat air seni, keringat, pernapasan, dan sekresi. Apa yang terjadi bila kita mengkonsumsi kurang dari 2 liter sehari…?

Tentu tubuh akan menyeimbangkan diri. Caranya…?

Dengan jalan “menyedot” air dari komponen tubuh sendiri. Dari otak…? Belum sampai segitunya (wihh…bayangkan otak kering gimana jadinya…), melainkan dari sumber terdekat : Darah. !!

Darah yang disedot airnya akan menjadi kental. Akibat pengentalan darah ini, maka perjalanannya akan kurang lancar ketimbang yang encer.

Saat melewati ginjal (tempat menyaring racun dari darah). Ginjal akan bekerja extra keras menyaring darah. Dan karena saringan dalam ginjal halus, tidak jarang darah yang kental bisa menyebabkan perobekan pada glomerulus ginjal.

Akibatnya, air seni anda berwarna kemerahan, tanda mulai bocornya saringan ginjal. Bila dibiarkan terus menerus, anda mungkin suatu saat harus menghabiskan 400.000 rupiah seminggu untuk cuci darah

Eh, tadi saya sudah bicara tentang otak ‘ kan …? Nah saat darah kental mengalir lewat otak, perjalanannya agak terhambat.

Otak tidak lagi “encer”, dan karena sel-sel otak adalah yang paling boros mengkonsumsi makanan dan oksigen,

Lambatnya aliran darah ini bisa menyebabkan sel-sel otak cepat mati atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya..(ya wajarlah namanya juga kurang makan…)

Bila ini ditambah dengan penyakit jantung (yang juga kerjanya tambah berat). Bila darah mengental,maka serangan stroke bisa lebih lekas datang

Sekarang tinggal anda pilih: melakukan “investasi” dengan minum sedikitnya 8 gelas sehari- atau- “membayar bunga” lewat sakit ginjal atau stroke.

Anda yang pilih…!

Sebarkan informasi ini kepada keluarga, sahabat dan orang-orang yang Anda cintai !

Marpiga-piga hali binege hata ni dongan na mandok ” Naeng lao hami bah mamboan si panganon tu jabu ni Hula-hula i alana naeng parmisi anakta tu Tulangna”.  (Beberapa kali saya dengar ungkapan ” Kami mau pergi kerumah Hula-hula, karena anakku mau mohon izin/restu ke Tulang nya)

Kenapa harus “parmisi” (izin/mohon restu) ke Tulang ?  Berikut saya berikan gambaran latar belakang dan jalannya acara “parmisi”

Ternyata ketika seseorang sudah menjadi pemuda dan berencana untuk menikah namun tidak dengan paribannya (putri Tulang / putri saudara laki-laki dari ibunya) melainkan dengan putri orang lain (marga lain) maka terlebih dahulu orang tua si pemuda membawa pemuda tersebut ke rumah Tulang (tu huta ni Tulang) untuk mohon doa restu dengan membawa makanan (laho manulangi tulangna i, mardongan indahan nalas dohot marangkup juhut natabo dohot tuak tangkasan). Biasanya yang di bawa adalah lomok-lomok lengkap dengan “namargoar”nya dan tuak tangkasan  (sekarang ini yang praktis bawa BIR BINTANG atau HEINEKEN -jangan bli merk lain/pesan penulis).

Kemungkinan besar “Parmisi” ini ada kaitanya dengan hal yang berlaku umum di orang batak bahwa pariban itu pada dasarnya sudah “jodoh otomatis”, jadi si pemuda punya hak prioritas  untuk menjadi calon suami si pemudi (boru ni tulang). Oleh karenanya jika tidak dimamfaatkan, maka “hak prioritas” tersebut haruslah di kembalikan (dilepas) sehingga si pariban (boru ni tulang) pun punya kebebasan untuk menerima PeDeKaTe maupun pinangan dari pemuda lain. (he.he.he).

Lebih khusus lagi acara “Parmisi” ini wajib hukumnya bagi anak laki-laki tertua. (walaupun adik-adiknya sebenarnya juga harus melakukan hal yang sama jika kemudian akan menikah dengan boru lain).

Berikut gambaran pelaksanaan “Parmisi” hasil dari membaca beberapa buku dan beberapa kegiatan “parmisi” yang pernah saya hadiri :

Siapa  saja yang menghadiri acara tersebut ?

Acara parmisi tu Tulang biasanya di hadiri oleh keluarga inti yakni si Pemuda dengan kedua orang tuanya, bapa tua, bapa uda dan namborunya. Pariban  ibu si pemuda datangnya bisa dari kedua belah pihak yakni dari rombongan  keluarga si pemuda (menemani paribannya) dan undangan dari hula-hula. Contoh waktu dr. Londung Sitorus mau “Parmisi” ke Tulang Doloksaribu            (A. Patar Doloksaribu) undangan  ke keluarga kami (Op. Tamado Sitorus – dahulu dikenal Op. Si Lintong) datang dari Bapa uda Op. Si Khayel, juga datang juga jou-jou dari Tulang Doloksaribu.

Sementara di pihak Tulang biasanya dengan adik/abangnya hingga level “na  sapanganan” , namun  sebaiknya di hadiri 2- 3 keluarga dongan sahuta.

Setelah rombongan keluarga pihak pemuda tiba di rumah Tulang nya (biasanya acaranya makan siang), maka orang tua si pemuda menanyakan kepada hula-hulanya apakah masih ada anggota keluarga yang di tunggu kehadirannya. Jika sudah tidak ada ,  maka  tahapan berikutnya adalah menjelaskan maksud kedatangan. Sementara itu horong boru (iboto & namboru dari si pemuda) mempersiapakan hidangan termasuk membawa tudu-tudu ni sipanganon.

Pemuda & Orang tua Pasahat Tudu-Tudu Sipanganon:

Si pemuda di dampingi oleh bapak & ibunya membawa tudu-tudu sipangan ke hadapan Tulang & Nantulangnya, jala di dok natorasna ma hatana :

Di hamu Lae nami dohot inangbao nami, di son ro do hami rap dohot beremu pasahathon sulang-sulang na tabo sian beremu tu hamu tulangna, sai pamurnas ma on tu daging saudara ma on tu bohimu sipaneang holi-holi jala sipasindak panaili. Molo tung songonon dope na boi tarpatupa hami ba manghorhon tu nauli ma on,  las ma roha ni Raja i.  Botima.

Tulang Pasahat Dengke

Mauliate ma tutu di ho bere suang songoni Lae dohot ibotongku, nunga di pasahat hamu tu hami sipanganon na marsaudara, hami pe antong pasahathon nami ma tu hamu dengke simudur-udur, dengke si tio-tio, dengke sahat. Asa udurma hamu lae  dohot ibotongku suang songoni nang angka bere dohot ibebere ku tu joloan on, jala sai tio ma anton parnidaanmu, tio ma pansamotan di hamu, jala sahat ma nauli sahat ma nadenggan tu hamu lae  dohot ibotongku dohot sude hamu na marhaha maranggi. Las ma rohamu manjalosa.  Botima.

Doa Makan di pimpin pihak keluarga pemuda.

Marhata si Gabe-Gabe (Pemberian Doa Restu)

Setelah selesai makan maka di lanjutkan dengan acara inti, biasanya pihak Tulang akan menanyakan sintuhu ni indahan masak dohot lompan na tabo (maksud dan tujuan kedatangan terutama karena membawa makanan).

Note: secara umum pengantar marsisisean sama seperti di ulaon yang lain (tardidi, malua, dll), inti pemebicaraan berikutnya sbb:

Paidua Ni Hula-hula (Paidua ni Tulang)

……………………………………………………( kalimat sebelumya)
Siangkupna  songon nahundul, sidonganna songon na mardalan
Tangkas ma di paboa Laenami

Paranak (Ayah si pemuda):

Ima tu tutu Lae, tangkas ma paboan tu hamu hula-hula nami, di lae nang di inang bao. Hata ni natua-tua mandok : molo dung balga jala magodang anak, denggan ma i pangolihonon.  Nunga tangkas balga jala magodang beremuna on, naeng ma nian pangolihonon.

Paranak (Ibu si pemuda)

Ido ito dohot eda ku, ianggo au nian arop do roha niba angginiba i nagabe parumaenniba. Ni jujuan do nian angka naposo alai songoni ma jolo huroha dang sangkap ta, sangkap ni Tuhanta i  do na saut.

Paranak (Ayah si pemuda)

Jadi Rajanami haroro nami apala di parnangkok ni mataniari  on ima na naeng pasahathon sulang-sulang na tabo do bere mu tu hamu Rajanami laos i ma dalanna mangido pasu-pasu songon tangiangmu  (doa restu ) ibana sian hamu tulangna  di na naeng mardongan saripe ibana tu siboru na tinodo ni rohana. Hata nuaeng na parmisi ma ibana tu Tulangna.

Anaha ……….(nama si pemuda) dok ma paoang hatam tu Tulangmu dohot Nantulangmu. (Anakku ……… sampaikanlah permohonanmu kepada Tulangmu dan Nantulangmu). Biasanya si pemuda mengutarakan rencana dia yang akan menikah dan sekaligus memohon restu dari Tulang dan Nantulangnya.

Paranak (Ayah si pemuda):

Pos do roha nami Rajanami di hata ni natua-tua na mandok : “Hot do jabu i hot margulang-gulang, boru ni ise pe di alap bere i hot do i boru ni tulang.” Jadi Rajanami molo tung boru Lumban Tobing  (sesuai contoh marga calon mertua si pemuda) pe  dialap beremu si ……… (nama si pemuda) anggo di rohanami tong doi boru muna.

Suang songoni nang di hata ni natua-tua namandok ” Dangka do dupang, amak do rere”, ama do tulang, anak do bere. Jadi Rajanami ianggo pangidoannami na rap pangolihon do hita di bere muna on.

Paidua Ni Hula-hula (Paidua ni Tulang)

Ba ido hape lae, ito haroromu. Ba hami pe antong las do roha nami umbegesa i. Jadi di hita namarhaha maranggi nunga tangkas ta bege taringot tu haroro ni pamoruonta dohot berenta, asa dos ma rohanta marsiaturan ma hita.  Laos  panimpulu annon ima angginiba Ama ni ……….. (Hula-hula tangkas/ tulang ni si pemuda) ate.

Tulang ni si pemuda

Toho do i tutu Lae dohot Ibotongku, tarlumobi ma i di bere ku, molo dung magodang anak denggan ma i antong pangolihonan. Nunga magodang ho bere songon naung ni dok mu nangkin naeng ma ho marbagas dohot na hinaholongan ni roham. Las do rohangku di si bere. Ido uhumna bere di hita halak batak ba molo boi nian naeng ma marboru ni Tulang, alai dang sangkapta sangkap ni Tuhan i do na saut. Ia na mar rumah tangga on ingkon do na dibagasan holong. Molo dung holong roham tu tinodo ni roham si………… (di tanyakan ulang nama dan boru apa calon mempelai wanita, misal Tetty br Lumban Tobing), jala nunga dos tahi mu,  sian hami Tulangmu ba anggiatama antong rongkap mu gabe i rongkap mu saur matua. Ianggo di hami tulangmu  boru nami do tong si Tetty nang pe boru Lumban Tobing i. Pos roham bere, pasu pasu nami marhite tangiang nami tu Amanta Debata Pardenggan Basa i, sai tiur ma sude sangkap mu bere, di lehon di ho hahipason suang songoni nang boru niba si Tetty, nang di hamu saluhutna keluarga besar Sitorus suang songoni nang keluarga besar Lumban Tobing  di lehon dame jala sai di padao Tuhanta ma sian hita saluhutna angka ambat-ambat asa boi tiur jala dengan sude ulaon na mangihut sahat tu pamasu-masuon parbogason dohot ulaon unjuk haduan.

Toho do tutu, amak do rere. Anak do ibebere. Ala naeng mangoli ma ho bere ba hami antong tulangmu na dohot do pangolihon ho. Alani las ni rohangku ba anggo jas pangolim lae dohot ito (natorasmu mu na manuhor) alai anggo jasmu laho martumpol ba rap ma ho marsogot dohot Nantulangmu tu tukang jas ate jadi Nantulangmu ma napajahithon jas martumpol da bere.

Note: ini hanyalah contoh ungkapan suka cita Tulang terhadap berenya, bukan berarti Tulang harus membelikan jas atau apapun, namun biasanya memang setidaknya tulang memberikan sejumlah uang kepada berenya untuk “menambah modal” guna keperluan rencana pernikahan.

Jadi di hamu pamoruonnami dohonon nami ma :
Pusuk ni jabi-jabi ma inna tu pusuk ni simarlasuna
Di las ni rohanta, nunga hupasahat hami pasu pasu tu berenami, saluhutna ma i di pasut Tuhan.
Sahat-sahat ni solu, sahat tu bontean tigaras.
Nunga sahat sulang-sulang ni berenami jala nunga sahat pasu-pasu nami tu sude hamu pamoruonnami saluhutna ma hita gabe jala horas. Botima.

Jadi dang pola ampuonmu, ta tutup ma di bagas tangiang alai jolo marende hita” Ida Hinadenggan ni, Angka na saroha i “…. dst

Doa di pimpin oleh Tulang tangkas (hula-hula tangkas).

Note:

  • Taringot tu jambar ala surung-surung do sulang-sulang na tabo na pinasahat i tu hula-hula, sude do i tu hula-hula jala saguru di nasida do pambagi ni i.
  • Laho mulak paranak ingkon denggan do paborhaton ni hula-hula nasida marhite ingkon  isi on ni hula-hula do boras tu panci kosong bekas inganan ni sipanganon na binoan ni paranak. Jala ido uhumna molo ro boru tu bagas niba mamboan sipanganon namarsaudara ingkon denggan do paborhathon.

Di tulis oleh : Sampe Sitorus, dari berbagai sumber dan pengalaman.

Perkembangan H1N1

Ditulis pada September 3, 2008 oleh tanobatak (http://tanobatak.wordpress.com)

R B MARPAUNG

Rumah adat bagi orang Batak didirikan bukan hanya sekedar tempat bemaung dan berteduh dari hujan dan panas terik matahari semata tetapi sebenanya sarat dengan nilai filosofi yang dapat dimanfaatkan sebagai pedoman hidup.

Beragam pengertian dan nilai luhur yang melekat dan dikandung dalam rumah adat tradisionil yang mestinya dapat dimaknai dan dipegang sebagai pandangan hidup dalam tatanan kehidupan sehari-hari, dalam rangka pergaulan antar individu.

Dalam kesempatan ini akan dipaparkan nilai flosofi yang terkandung didalamnya sebagai bentuk cagar budaya, yang diharapkan dapat menjadi sarana pelestarian budaya, agar kelak dapat diwariskan kepada generasi penerus untuk selalu rindu dan cinta terhadap budayanya.

Proses Mendirikan Rumah.

Sebelum mendirikan rumah lebih dulu dikumpulkan bahan-bahan bangunan yang diperlukan, dalam bahasa Batak Toba dikatakan “mangarade”. Bahan-bahan yang diinginkan antara lain tiang, tustus (pasak), pandingdingan, parhongkom, urur, ninggor, ture-ture, sijongjongi, sitindangi, songsong boltok dan ijuk sebagai bahan atap. Juga bahan untuk singa-singa, ulu paung dan sebagainya yang diperlukan.

Dalam melengkapi kebutuhan akan bahan bangunan tersebut selalu dilaksanakan dengan gotong royong yang dalam bahasa Batak toba dikenal sebagai “marsirumpa” suatu bentuk gotong royong tanpa pamrih.

Sesudah bahan bangunan tersebut telah lengkap maka teknis pengerjaannya diserahkan kepada “pande” (ahli di bidang tertentu, untuk membuat rumah disebut tukang) untuk merancang dan mewujudkan pembangunan rumah dimaksud sesuai pesanan dan keinginan si pemilik rumah apakah bentuk “Ruma” atau “Sopo”.

Biasanya tahapan yang dilaksanakan oleh pande adalah untuk seleksi bahan bangunan dengan kriteria yang digunakan didasarkan pada nyaring suara kayu yang diketok oleh pande dengan alat tertentu. Hai itu disebut “mamingning”.

Kayu yang suaranya paling nyaring dipergunakan sebagai tiang “Jabu bona”. Dan kayu dengan suara nyaring kedua untuk tiang “jabu soding” yang seterusnya secara berturut dipergunakan untuk tiang “jabu suhat” dan “si tampar piring”.

Tahapan selanjutnya yang dilakukan pande adalah “marsitiktik”. Yang pertama dituhil (dipahat) adalah tiang jabu bona sesuai falsafah yang mengatakan “Tais pe banjar ganjang mandapot di raja huta. Bolon pe ruma gorga mandapot di jabu bona”.

Salah satu hal penting yang mendapat perhatian dalam membangun rumah adalah penentuan pondasi. Ada pemahaman bahwa tanpa letak pondasi yang kuat maka rumah tidak bakalan kokoh berdiri. Pengertian ini terangkum dalam falsafah yang mengatakan “hot di ojahanna” dan hal ini berhubungan dengan pengertian Batak yang berprinsip bahwa di mana tanah di pijak disitu langit jungjung.

Pondasi dibuat dalam formasi empat segi yang dibantu beberapa tiang penopang yang lain. Untuk keperluan dinding rumah komponen pembentuk terdiri dari “pandingdingan” yang bobotnya cukup berat sehingga ada falsafah yang mengatakan “Ndang tartea sahalak sada pandingdingan” sebagai isyarat perlu dijalin kerja sama dan kebersamaan dalam memikui beban berat.

Pandingdingan dipersatukan dengan “parhongkom” dengan menggunakan “hansing-hansing” sebagai alat pemersatu. Dalam hal ini ada ungkapan yang mengatakan “Hot di batuna jala ransang di ransang-ransangna” dan “hansing di hansing-hansingna”, yang berpengertian bahwa dasar dan landasan telah dibuat dan kiranya komponen lainnya juga dapat berdiri dengan kokoh. Ini dimaknai untuk menunjukkan eksistensi rumah tersebut, dan dalam kehidupan sehari-hari. Dimaknai juga bahwa setiap penghuni rumah harus selalu rangkul merangkul dan mempunyai pergaulan yang harmonis dengan tetangga.

Untuk mendukung rangka bagian atas yang disebut “bungkulan” ditopang oleh “tiang ninggor”. Agar ninggor dapat terus berdiri tegak, ditopang oleh “sitindangi”, dan penopang yang letaknya berada di depan tiang ninggor dinamai “sijongjongi”. Bagi orang Batak, tiang ninggor selalu diposisikan sebagai simbol kejujuran, karena tiang tersebut posisinya tegak lurus menjulang ke atas. Dan dalam menegakkan kejujuran tersebut termasuk dalam menegakkan kebenaran dan keadilan selalu ditopang dan dibantu oleh sitindangi dan sijongjongi.

Dibawah atap bagian depan ada yang disebut “arop-arop”. Ini merupakan simbol dari adanya pengharapan bahwa kelak dapat menikmati penghidupan yang layak, dan pengharapan agar selalu diberkati Tuhan Yang Maha Kuasa. Dalam kepercayaan orang Batak sebelum mengenal agama disebut Mula Jadi Na Bolon sebagai Maha Pencipta dan Khalik langit dan bumi yang dalam bahasa Batak disebut “Si tompa hasiangan jala Sigomgom parluhutan”.

Di sebelah depan bagian atas yang merupakan komponen untuk merajut dan menahan atap supaya tetap kokoh ada “songsong boltok”. Maknanya, seandainya ada tindakan dan pelayanan yang kurang berkenan di hati termasuk dalam hal sajian makanan kepada tamu harus dipendam dalam hati. Seperti kata pepatah Melayu yang mengatakan “Kalau ada jarum yang patah jangan di simpan dalam peti kalau ada kata yang salah jangan disimpan dalam hati�.

“Ombis-ombis” terletak disebalah kanan dan kiri yang membentang dari belakang ke depan. Kemungkinan dalam rumah modern sekarang disebut dengan list plank. Berfungsi sebagai pemersatu kekuatan bagi “urur” yang menahan atap yang terbuat dari ijuk sehingga tetap dalam keadaan utuh. Dalam pengertian orang Batak ombis-ombis ini dapat menyimbolkan bahwa dalam kehidupan manusia tidak ada yang sempurna dan tidak luput dari keterbatasan kemampuan, karena itu perlu untuk mendapat nasehat dan saran dari sesama manusia. Sosok individu yang berkarakter seperti itu disebut “Pangombisi do ibana di angka ulaon ni dongan” yaitu orang yang selalu peduli terhadap apa yang terjadi bagi sesama baik di kala duka maupun dalam sukacita.

Pemanfaatan Ruangan

Pada bagian dalam rumah (interior) dibangun lantai yang dalam pangertian Batak disebut “papan”. Agar lantai tersebut kokoh dan tidak goyang maka dibuat galang lantai (halang papan) yang disebut dengan “gulang-gulang”. Dapat juga berfungsi untuk memperkokoh bangunan rumah sehingga ada ungkapan yang mengatakan “Hot do jabu i hot margulang-gulang, boru ni ise pe dialap bere i hot do i boru ni tulang.”

Untuk menjaga kebersihan rumah, di bagian tengah agak ke belakang dekat tungku tempat bertanak ada dibuat lobang yang disebut dengan “talaga”. Semua yang kotor seperti debu, pasir karena lantai disapu keluar melalui lobang tersebut. Karena itu ada falsafah yang mengatakan “Talaga panduduran, lubang-lubang panompasan” yang dapat mengartikan bahwa segala perbuatan kawan yang tercela atau perbuatan yang dapat membuat orang tersinggung harus dapat dilupakan.

Di sebelah depan dibangun ruangan kecil berbentuk panggung (mirip balkon) dan ruangan tersebut dinamai sebagai “songkor”. Di kala ada pesta bagi yang empunya rumah ruangan tersebut digunakan sebagai tempat “pargonsi” (penabuh gendang Batak) dan ada juga kalanya dapat digunakan sebagai tempat alat-alat pertanian seperti bajak dan cangkul setelah selesai bertanam padi.

Setara dengan songkor di sebelah belakang rumah dibangun juga ruangan berbentuk panggung yang disebut “pangabang”, dipergunakan untuk tempat menyimpan padi, biasanya dimasukkan dalam “bahul-bahul”. Bila ukuran tempat padi itu lebih besar disebut dengan “ompon”. Hal itu penyebab maka penghuni rumah yang tingkat kehidupannya sejahtera dijuluki sebagai “Parbahul-bahul na bolon”. Dan ada juga falsafah yang mengatakan “Pir ma pongki bahul-bahul pansalongan. Pir ma tondi luju-luju ma pangomoan”, sebagai permohonan dan keinginan agar murah rejeki dan mata pencaharian menjadi lancar.

Melintang di bagian tengah dibangun “para-para” sebagai tempat ijuk yang kegunaannya untuk menyisip atap rumah jika bocor. Dibawah para�para dibuat “parlabian” digunakan tempat rotan dan alat-alat pertukangan seperti hortuk, baliung dan baji-baji dan lain sebagainya. Karena itu ada fatsafah yang mengatakan “Ijuk di para-para, hotang di parlabian, na bisuk bangkit gabe raja ndang adong be na oto tu pargadisan” yang artinya kira-kira jika manusia yang bijak bestari diangkat menjadi raja maka orang bodoh dan kaum lemah dapat terlindungi karena sudah mendapat perlakuan yang adil dan selalu diayomi.

Untuk masuk ke dalam rumah dilengkapi dengan “tangga” yang berada di sebelah depan rumah dan menempel pada parhongkom. Untuk rumah sopo dan tangga untuk “Ruma” dulu kala berada di “tampunak”. Karena itu ada falsafah yang berbunyi bahwa “Tampunak ni sibaganding, di dolok ni pangiringan. Horas ma na marhaha-maranggi jala tangkas ma sipairing-iringan”.

Ada kalanya keadaan tangga dapat menjadi kebanggaan bagi orang Batak. Bila tangga yang cepat aus menandakan bahwa tangga tersebut sering dilintasi orang. Pengertian bahwa yang punya rumah adalah orang yang senang menerima tamu dan sering dikunjungi orang karena orang tersebut ramah. Tangga tersebut dinamai dengan “Tangga rege-rege”.

Gorga

Disebelah depan rumah dihiasi dengan oramen dalam bentuk ukiran yang disebut dengan “gorga” dan terdiri dari beberapa jenis yaitu gorga sampur borna, gorga sipalang dan gorga sidomdom di robean.

Gorga itu dihiasi (dicat) dengan tlga warna yaitu wama merah (narara), putih (nabontar) dan hitam (nabirong). Warna merah melambangkan ilmu pengetahuan dan kecerdasan yang berbuah kebijaksanaan. Warna putih melambangkan ketulusan dan kejujuran yang berbuah kesucian. Wama hitam melambangkan kerajaan dan kewibawaan yang berbuah kepemimpinan.

Sebelum orang Batak mengenal cat seperti sekarang, untuk mewarnai gorga mereka memakai “batu hula” untuk warna merah, untuk warna putih digunakan “tano buro” (sejenis tanah liat tapi berwana putih), dan untuk warna hitam didapat dengan mengambil minyak buah jarak yang dibakar sampai gosong. Sedangkan untuk perekatnya digunakan air taji dari jenis beras yang bernama Beras Siputo.

Disamping gorga, rumah Batak juga dilengkapi dengan ukiran lain yang dikenal sebagai “singa-singa”, suatu lambang yang mengartikan bahwa penghuni rumah harus sanggup mandiri dan menunjukkan identitasnya sebagai rnanusia berbudaya. Singa-singa berasal dari gambaran “sihapor” (belalang) yang diukir menjadi bentuk patung dan ditempatkan di sebelah depan rumah tersebut. Belalang tersebut ada dua jenis yaitu sihapor lunjung untuk singa-singa Ruma dan sihapor gurdong untuk rumah Sopo.

Hal ini dikukuhkan dalam bentuk filsafat yang mengatakan “Metmet pe sihapor lunjung di jujung do uluna” yang artinya bahwa meskipun kondisi dan status sosial pemilik rumah tidak terlalu beruntung namun harus selalu tegar dan mampu untuk menjaga integritas dan citra nama baiknya.

Perabot Penting

Berbagai bentuk dan perabotan yang bernilai bagi orang Batak antara lain adalah “ampang” yang berguna sebagai alat takaran (pengukur) untuk padi dan beras. Karena itu ada falsafah yang mengatakan “Ampang di jolo-jolo, panguhatan di pudi-pudi. Adat na hot pinungka ni na parjolo, ihuthononton sian pudi”. Pengertian yang dikandungnya adalah bahwa apa bentuk adat yang telah lazim dilaksanakan oleh para leluhur hendaknya dapat dilestarikan oleh generasi penerus. Perlu ditambahkan bahwa “panguhatan” adalah sebagai tempat air untuk keperluan memasak.

Di sebelah bagian atas kiri dan kanan yang letaknya berada di atas pandingdingan dibuat “pangumbari” yang gunanya sebagai tempat meletakkan barang-barang yang diperlukan sehari-hari seperti kain, tikar dan lain-lain. Falsafah hidup yang disuarakannya adalah “Ni buat silinjuang ampe tu pangumbari. Jagar do simanjujung molo ni ampehon tali-tali”.

Untuk menyimpan barang-barang yang bernilai tinggi dan mempunyai harga yang mahal biasanya disimpan dalam “hombung”, seperti sere (emas), perak, ringgit (mata uang sebagai alat penukar), ogung, dan ragam ulos seperti ragi hotang, ragi idup, ragi pangko, ragi harangan, ragi huting, marmjam sisi, runjat, pinunsaan, jugia so pipot dan beraneka ragam jenis tati-tali seperti tutur-tutur, padang ursa, tumtuman dan piso halasan, tombuk lada, tutu pege dan lain sebagainya.

Karena orang Batak mempunyai karakter yang mengagungkan keterbukaan maka di kala penghuni rumah meninggal dunia dalam usia lanjut dan telah mempunyai cucu maka ada acara yang bersifat kekeluargaan untuk memeriksa isi hombung. Ini disebut dengan “ungkap hombung” yang disaksikan oleh pihak hula-hula.

Untuk keluarga dengan tingkat ekonomi sederhana, ada tempat menyimpan barang-barang yang disebut dengan “rumbi” yang fungsinya hampir sama dengan hombung hanya saja ukurannya lebih kecil dan tidak semewah hombung.

Sebagai tungku memasak biasanya terdiri dari beberapa buah batu yang disebut “dalihan”. Biasanya ini terdiri dari 5 (lima) buah sehingga tungku tempat memasak menjadi dua, sehingga dapat menanak nasi dan lauk pauk sekaligus.

Banyak julukan yang ditujukan kepada orang yang empunya rumah tentang kesudiannya untuk menerima tamu dengan hati yang senang yaitu “paramak so balunon” yang berarti bahwa “amak” (tikar) yang berfungsi sebagai tempat duduk bagi tamu terhormat jarang digulung, karena baru saja tikar tersebut digunakan sudah datang tamu yang lain lagi.

“Partataring so ra mintop” menandakan bahwa tungku tempat menanak nasi selalu mempunyai bara api tidak pernah padam. Menandakan bahwa yang empunya rumah selalu gesit dan siap sedia dalam menyuguhkan sajian yang perlu untuk tamu.

“Parsangkalan so mahiang” menandakan bahwa orang Batak akan berupaya semaksimal mungkin untuk memikirkan dan memberikan hidangan yang bernilai dan cukup enak yang biasanya dari daging ternak.

Untuk itu semua maka orang Batak selalu menginginkan penghasilan mencukupi untuk dapat hidup sejahtera dan kiranya murah rejeki, mempunyai mata pencaharian yang memadai, sehingga disebut “Parrambuan so ra marsik”.

Tikar yang disebut “amak” adalah benda yang penting bagi orang Batak. Berfungsi untuk alas tidur dan sebagai penghangat badan yang dinamai bulusan. Oleh karena itu ada falsafah yang mengatakan “Amak do bulusan bahul-bahul inganan ni eme. Horas uhum martulang gabe uhum marbere”.

Jenis lain dari tikar adalah rere yang khusus untuk digunakan sebagai alas tempat duduk sehari-hari dan bila sudah usang maka digunakan menjadi “pangarerean” sebagai dasar dari membentuk “luhutan” yaitu kumpulan padi yang baru disabit dan dibentuk bundar. Tentang hal ini ada ungkapan yang mengatakan “Sala mandasor sega luhutan” di mana pengertiannya adalah bahwa jika salah dalam perencanaan maka akibatnya tujuan dapat menjadi terbengkalai.

Penutup

Nilai budaya itu sangat perlu dilestarikan dan hendaknya dapat ditempatkan sebagai dasar filosofi sebagai pandangan hidup bagi generasi penerus kelak. Ada pendapat yang mengatakan bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang dapat menghargai budayanya, karena itu Bangso Batak perlu menjaga citra dan jati dirinya agar keberadaannya tetap mendapat tempat dalam pergaulan hubungan yang harmonis.

Penulis juga mengakui bahwa tulisan ini masih jauh dari sempurna maka segala bentuk saran dan masukan yang sifatnya membangun akan diterima dengan senang hati, Kiranya Tuhan memberkati kita semua. HORAS

Arti harafiah tumpak adalah sumbangan bentuk uang, tetapi melihat keberadaan masing-masing dalam acara adat. Mungkin istilah yang lebih tepat adalah tanda kasih.

Sebagai tanda kasih, siapakah yang memberikan tumpak dan kepada siapa ? Semuanya itu tergantung ulaon (acara) adat nya.

Mangompoi Jabu  (Termasuk Mamasuhi/Manuruk Jabu)

Yang memberikan tumpak (tanda kasih) adalah : Boru, Bere – Ibebere termasuk Ale-ale. Biasanya tidak ada acara khusus untuk memberikan tumpak (tanda kasih) namun biasanya di serahkan ketika akan pulang sambil di salamkan.

Di beberapa ulaon Mamasuhi/Manuruk jabu yang penulis ikuti ada yang menyerahkan setelah selesai mandok hata sambil menyalam (manjalang) suhut.

Pengamatan penulis Dongan tubu  dan Dongan sahuta pun sudah lebih sering menyalamkan amplop. (mungkin melihat sisi praktisnya, padahal seharusnya Dongan tubu dan Dongan sahuta membawa Parbue Gabe / beras).

Pesta Unjuk (Di gedung)

Yang memberikan tumpak adalah undangan Suhut Paranak (undangan pihak keluarga mempelai pria). Termasuk di antara undangan Suhut Paranak adalah: Dongan tubu, Boru, Bere – Ibebere termasuk Ale-ale.

Setelah selesai santap makan, Protokol Paranak memohon ijin kepada Protokol Parboru agar di beri waktu untuk menerima undangan yang akan pasahat tumpak.

Biasanya Pamarai pihak paranak bertugas menyampaikan “mangido pagurupion” (silahkan baca tulisan tugas Pamarai, Simanggokhon &  Paidua Ni Suhut Paranak)

Undangan menyerahkan TUMPAK dengan datang panggung ke tempat SUHUT duduk sembari memasukkan amplop (ampau) ke dalam Ampang/Jual (wadah tempat manjalo tumpak) yang disediakan dihadapan Suhut Paranak, Namun ada juga yang langsung di salamkan ke Suhut Paranak.

Ulaon Sari Matua , Saur Matua, Maulibulung

Yang memberikan tumpak adalah : Dongan tubu, Boru, Bere – Ibebere termasuk Ale-ale.

Setelah Paidua ni Suhut manggora, maka : Dongan tubu, Boru, Bere – Ibebere termasuk Ale-ale menyerahkan TUMPAK dengan datang ke tempat SUHUT (anak almarhum) berdiri sembari memasukkan amplop (ampau) ke dalam Ampang/Jual (wadah tempat manjalo tumpak) yang disediakan di hadapan Putra tertua almarhum.

Note:

Di ulaon mamoholi, tardidi dan malua (lepas sidi) biasanya Boru, Bere – Ibebere termasuk Ale-ale menyalamkan amplop berisi uang..

Amplop berisi sejumlah uang tersebut tidak masuk kategori tumpak namun sebagai :

Ulaon Disebut Diserahkan ke
Mamoholi / Tardidi Pasibadak/Pasibaju Ibunya Bayi
Malua / Lepas Sidi Si Palas roha ni namalua Yang lepas sidi

Pengamatan penulis Dongan tubu  dan Dongan sahuta pun sudah lebih sering menyalamkan amplop. (mungkin melihat sisi praktisnya, padahal seharusnya Dongan tubu dan Dongan sahuta membawa Parbue Pir / beras).


Disarikan dari berbagai sumber dan pengalaman penulis
Sampe Sitorus  (A. Hitado Mangam)
  1. Suhut , kedua pihak yang punya hajatan
  2. Parboru, orang tua pengenten perempuan=Bona ni hasuhuton
  3. Paranak, orang tua pengenten Pria= Suhut Bolon.
  4. Suhut Bolahan amak : Suhut yang menjadi tuan rumah dimana acara adat di selenggarakan.
  5. Suhut naniambangan, suhut yang datang
  6. Hula-hula, saudara laki-laki dari isteri masing-masing suhut
  7. Dongan Tubu, semua saudara laki masing-masing suhut
  8. Boru, semua yang isterinya semarga dengan marga kedua suhut
  9. Dongan sahuta, arti harafiah “teman sekampung” semua yang tinggal dalam huta/kampung komunitas (daerah tertentu) yang sama paradaton/solupnya.
  10. Ale-ale, sahabat yang diundang bukan berdasarkan garis persaudaraan (kekerabatan atau silsilah) .
  11. Uduran, rombongan masing-masing suhut, maupun rombongan masing-masing hula- hulanya.
  12. Raja Parhata (RP) &  Protokol (PR) adalah orang yang menjalankan rangkaian acara adat dan masing-masing Paranak maupun Parboru sebelumnya telah menunjuk yang menjadi Raja Parhata (RP) & Protokol (PR) nya.
  13. Namargoar, Tanda Makanan Adat , bagian-bagian tubuh hewan yang dipotong yang menandakan makanan adat itu adalah dari satu hewan (babi/lembu/kerbau) yang utuh, yang nantinya dibagikan.
  14. Jambar, namargoar yang dibagikan kepada yang berhak, sebagai legitimasi dan fungsi keberadaannya dalam acara adat itu.
  15. Dalihan Na Tolu (DNT), terjemahan harafiah ”Tungku Nan Tiga” satu sistim kekerabatan dan way of life masyarakat Adat Batak (Somba marHula-hula,Manat marDongan tubu, Elek margelleng/ boru)
  16. Solup, takaran beras dari bambu yang dipakai sebagai analogi paradaton, yang bermakna di huta mana acara adat batak di laksanakan, maka solup/paradaton dari huta itulah yang dipakai sebagai rujukan, atau disebut dengan hukum tradisi “sidapot solup do na ro.

Disarikan dari berbagai sumber

    Boasa di dok halak Batak boras sipirnitondi? Jala sude do boras na gabe sipirnitondi? Hatorangan najempek sian angka natua-tua, di nauju i godangan manduda tangan dope nasida, nang pe naung adong losung aek dohot gumpar. Dipasuhi nasida do boras botana i, ima muse diosas nasida (hasil tumbukan yang terbaik di pisah dan di simpan tersendiri).

    Molo adong ualon pesta di halak Batak dibahen ma boras i tu pinggan di padomu dohot angka donganna songon naung tarsurat ditingki pesta unjuk i. Disahalahon raja do (disahalahon lapatanna ditangianghon tu Mulajadi), ipe asa margoar sipirnitondi.  Tung godang pe boras di angka partiga-tiga, ndang digoari i sipirnitondi.

    Jadi boa nama si nuaeng on ? Boras na biasa ta jomput dohot ta bahen tu pinggan jotjotan na tatuhor sian warung tingki laho tu ulaon na ma, jala ala naung Kristen hita dang masa be di sahalahon (tangianghon tu Mulajadi).

    Alusna ta makna i ma i gabe Parbue Pir manang Parbue Gabe jala ta pasahat ma i marhite tangiang tu Amanta Debata Pardenggan Basa asa di pasu-pasu hita saluhutna.

    Angka natua-tua mandok: Molo manjomput sipirnitondi (Parbue Pir) tu na niupa do parjolo jomputon, alana ibana do umbahen di patupa ulaon i. Ipe asa tu na manjomput i, dungi di saurhon ma muse tu natorop. I ma namargoar parbue liat-liat asa liat gabe, liat horas.

    Alai ianggo pandapothu (penulis) songonon :

    Tu na mangupa i do parjolo (na naeng manjomput parbue pir), baru pe tu na ni upa, dungi di saurhon ma tu natorop.

    Dasar pemikiran : ingkon pir (togu) do tondi ni na naeng pasahathon sipirnitondi (Parbue Pir) baru pe boi ibana pasahathon.

    Contoh : Jomputon ma Parbue Pir i jala dohonon Pir ma tondi ku, ipe asa pasahathon tu na ni upa (pir ma tondim ……), dung i di saurhon tu natorop, jala dohonon Horas, Horas, Horas.

    Artinya kita memohon kepada Tuhan agar kita di mampukan melakukan hal tersebut. Mungkin tidak salah jika kita analogikan dengan pendeta yang akan melayani perjamuan kudus, pendeta tersebut sebelum melayani perjamuan kudus maka dia akan berdoa dan mengucap syukur (agar di mampukan), barulah kemudian dia makan roti dan minum anggur dan selanjutnya melayani perjamuan.

    Horas

    Sampe Sitorus (A. Hitado Managam)

    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.

    Join 1,709 other followers

    %d bloggers like this: